Pemkot Kediri Cegah Penularan Hepatitis Akut dengan Datangi Sekolahan

Merdeka.com - Merdeka.com - Seorang anak di Kabupaten Tulungagung meninggal dunia diduga karena hepatitis akut. Untuk mencegah penularan, Kota Kediri yang berbatasan dengan Tulungagung menggencarkan upaya pencegahan.

Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Kediri mendatangi 10 sekolah dasar, guna menyosialisasikan kewaspadaan terhadap penemuan kasus hepatitis akut.

"Karena pada umumnya penyakit hepatitis ini menyerang anak-anak usia 15 tahun ke bawah, utamanya usia 10-12 tahun maka kami bergerak cepat, diawali dengan sosialisasi kepada para siswa, guru dan wali murid guna meningkatkan kewaspadaan," kata Kepala Kadinkes Kediri Fauzan Adima, Kamis (12/5).

Sosialisasi di 10 sekolah dilaksanakan pada Rabu (11/5). 10 sekolah yang dilakukan sosialisasi tersebut meliputi SDN Burengan 2, SD Plus Rahmat, SDN Tempurejo 2, SDI Al-Falah, SD Plus Sunan Ampel, SD Santo Yosep, SDN Mrican 1, SD The Naff School, SD Al Azhar, dan SDN Banjaran 4.

Fauzan Adima menjelaskan bahwa saat ini World Health Organzation (WHO) telah menetapkan hepatitis akut ini menjadi kejadian luar biasa (KLB), lantaran kasusnya terjadi peningkatan yang cukup signifikan.

"Sebelumnya kita mengenal ada lima jenis hepatitis yakni A,B,C,D,E dan untuk jenis A dan B anak-anak kita sudah mendapatkan imunisasi dasar. Kemudian munculah hepatitis akut ini yang mana penyebabnya belum diketahui secara pasti pun juga obatnya," terangnya.

"Namun secara umum, penyakit hepatitis menular lewat makanan dan menginfeksi saluran pencernaan," Imbuh Fauzan.

Sementara itu untuk gejala klinis, Fauzan mengatakan pada umumnya seperti demam ringan, mual, muntah, diare, warna urin seperti air teh, feses berwarna kuning pucat dan kulit berwarna kekuning-kuningan.

"Apabila menemui gejala seperti itu, segera bawa ke puskesmas terdekat untuk dilakukan penanganan supaya penularannya pun dapat segera dikendalikan," tegas Fauzan.

Dalam kesempatan tersebut, Fauzan juga mewanti-wanti kepada pihak sekolah, peserta didik, terutama orang tua wali murid supaya menerapkan pola hidup bersih dan sehat untuk melakukan pencegahan.

"Karena penyakit hepatitis ini menginfeksi saluran pencernaan dan penularan lewat makanan, maka kita perlu tekankan kepada anak-anak kita supaya selalu mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, menggunakan alat makan yang higienis, sebisa mungkin tidak jajan sembarangan di luar atau di tempat yang tidak terjamin kebersihannya, dan untuk sementara waktu hindari berenang di kolam umum," pungkasnya.

Menyambut hal ini, pihak sekolah mendukung upaya Dinkes Kota Kediri, seperti yang diungkapkan oleh Sri Wahyuni, kepala SD Plus Rahmat Kota Kediri.

"Kami sangat menyambut baik sosialisasi hepatitis ini. Sebab kasus hepatitis ini tidak bisa diabaikan begitu saja. Untuk itu perlunya rencana penanganan dan pencegahan yang matang untuk mengantisipasinya. Perlu kerja sama dari berbagai elemen baik pemerintah, sekolah, dan wali murid untuk menanganinya," ungkapnya. [cob]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel