Pemkot Mataram siapkan anggaran BTT untuk bansos kenaikan BBM

Pemerintah Kota Mataram, Provinsi Nusa Tenggara Barat, telah menyiapkan anggaran untuk program bantuan sosial (bansos) sebagai upaya menekan inflasi dampak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

"Untuk tahun ini kita ada anggaran biaya tak terduga (BTT) sekitar Rp17 miliar," kata Asisten II Bidang Administrasi Pembangunan dan Perekonomian Setda Kota Mataram Lalu Alwan Basri di Mataram, Senin.

Hanya saja, katanya, bentuk program bansos upaya menekan inflasi dampak kenaikan harga BBM masih menunggu petunjuk teknis dari pemerintah.

Baca juga: Anggota DPR dukung pemerintah beri bansos pengalihan subsidi BBM

Baca juga: Wakil Ketua MPR dorong transparansi bansos hadapi gejolak ekonomi

Terkait dengan itu, siang ini kata Alwan, pihaknya akan melakukan pertemuan melalui zoom meeting bersama dengan beberapa Menteri diantaranya Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri.

"Jadi konsep jenis bansos yang akan kita laksanakan menunggu arahan dari pemerintah," katanya.

Dikatakan, apabila petunjuk teknis peruntukan BTT sudah ada dari pemerintah, barulah pemerintah kota akan menyiapkan bansos untuk masyarakat yang terdampak agar biasa tepat sasaran.

Bansos tentu akan mengacu pada data masyarakat atau kelompok yang terdampak langsung yang ada di Dinas Sosial, agar bansos bisa tepat sasaran.

"Harapan kita bansos yang akan diberikan bisa mengurangi beban kebutuhan masyarakat sehari-hari," katanya.

Baca juga: Pengamat: skema pemberian bansos disesuaikan dengan kondisi masyarakat

Baca juga: Pengamat sebut pengalihan subsidi BBM ke bansos sudah tepat

Baca juga: Presiden serahkan bantuan pengalihan subsidi BBM di Sentani Papua