Pemkot Pariaman masih upayakan dua tokoh jadi pahlawan nasional

Pemerintah Kota Pariaman, Sumatera Barat (Sumbar) masih mengupayakan dua tokoh asal daerah itu yaitu Samaun Bakri dan Bagindo Dahlan Abdullah diakui pemerintah pusat sebagai pahlawan nasional karena dinilai memiliki andil besar memperjuangkan kemerdekaan Republik Indonesia.

"Sebelumnya Pemkot Pariaman sudah mengajukan kedua tokoh ini menjadi pahlawan nasional, namun karena terkendala administrasi maka pemerintah pusat meminta untuk melengkapinya. Hal serupa juga terjadi pada 2019 di tingkat provinsi," kata Kepala Dinas Sosial Kota Pariaman Muhammad Rum di Pariaman, Senin.

Ia mengatakan saat ini pihaknya berupaya melengkapi syarat yang diminta oleh pemerintah pusat dan provinsi sehingga pada 2023 dapat diusulkan kembali sebagai pahlawan nasional.

Ia menyampaikan salah satu persyaratan administrasi yang menyulitkan pihaknya untuk melengkapinya yaitu terkait dengan pernah menjadi memimpin salah satu partai.

Samaun Bakri lahir di Kurai Taji pada 28 April 1908 adalah seorang wartawan dan pejuang kemerdekaan Indonesia. Dia merupakan teman akrab dan utusan kepercayaan presiden pertama Indonesia, Soekarno.

Baca juga: Kowani sebut dr Rubini layak dijadikan pahlawan nasional

Baca juga: Lampung usulkan KH Ahmad Hanafiah jadi pahlawan nasional

Awalnya Samaun bekerja di kantor Residen Padang namun tidak lama kemudian ia keluar karena tidak suka dengan keangkuhan orang Belanda.

Semangat anti-penjajahannya kemudian membuat ia menjadi aktivis di berbagai partai politik di Sumbar yang kemudian bergabung dengan organisasi masyarakat Muhammadiyah setelah partai-partai politik pergerakan dibubarkan pemerintah kolonial.

Perjuangan Samaun juga dilakukan melalui media massa dengan menjadi wartawan untuk mengkritik kebijakan pemerintah kolonial sehingga membuat kontrolir Pariaman mengusirnya dari tanah kelahirannya.

Di perantauan, awalnya di Medan lalu pindah ke Bengkulu dia terus berjuang dengan bergabung dan bahkan membuat media massa karena medianya sebelumnya dibredel Belanda.

Lalu pada tahun 2002, Samaun Bakri dianugerahi penghargaan Bintang Mahaputra Utama oleh Pemerintah Indonesia.

Baca juga: TP2GP verifikasi usulan calon pahlawan nasional asal Halmahera Tengah

Baca juga: Sejarawan nilai dr Rubini layak diajukan sebagai pahlawan nasional

Sedangkan Bagindo Dahlan Abdullah lahir di Pasie Pariaman pada 15 Juni 1895 merupakan seorang pejuang kemerdekaan dan diplomat Indonesia yang pernah menjabat sebagai Wakil Pemimpin Pemerintahan Kota Jakarta di masa peralihan kekuasaan antara pendudukan Jepang dengan Pemerintah Indonesia.

Awal pendudukan Jepang pada 1942 Dahlan diangkat menjadi Walikota Kota Istimewa Jakarta yang pada masa itu ia dinilai berperan aktif untuk memerdekakan Indonesia dengan melobi pembesar Jepang yang ada di negara ini.

Ia juga intens berkomunikasi dengan Bung Hatta dan Kelompok Menteng 31 terkait untuk memperjuangkan kemerdekaan. Pada 1950 beliau diangkat Presiden Soekarno menjadi Duta Besar Republik Indonesia Serikat untuk Kerajaan Irak, Syria, dan Trans-Jordania yang berkedudukan di Bagdad, Irak yang beberapa bulan berikutnya ia meninggal dunia.


Baca juga: IDI dan PKBI dukung usulan Dr R Soeharto sebagai Pahlawan nasional

Baca juga: Ketua DPD RI dukung usulan Ratu Kalinyamat jadi pahlawan nasional

Baca juga: Pengalaman menulis naskah akademis usulan pahlawan untuk Usmar Ismail