Pemkot Tangerang Sebut 6.000 Warga Lakukan Vaksinasi Booster

·Bacaan 1 menit
Tenaga kesehatan menyiapkan vaksin COVID-19 untuk disuntikkan kepada siswa di SDN 01 Depok, Depok, Jawa Barat, Selasa (14/12/2021). Vaksinasi untuk anak usia 6-11 tahun dilakukan di beberapa sekolah di Jakarta, Depok, dan Tangerang Selatan. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah Kota Tangerang telah memulai pemberian vaksinasi Covid-19 untuk ketiga kalinya atau booster pada Rabu (12/1/2022) yang kaum lansia atau berusia 60 tahun menjadi prioritas awal.

Rencananya, untuk awal akan ada 6.000 warga diberi vaksinasi booster ini.

"Hari ini kita mulai laksanakan vaksinasi booster, tapi untuk awal kami prioritaskan untuk masyarakat yang berusia di atas 60 Tahun atau lansia. Dengan syarat rentang waktu dosis ke 2 sudah melewati 6 bulan keatas," kata Wali Kota Tangerang Arief R Wismansyah.

Dia menuturkan, saat ini pihaknya baru memiliki stok vaksin yang tersedia sebanyak 506 vial, atau hanya bisa digunakan untuk 6.000 orang untuk vaksinasi booster.

"Maka itu kami prioritaskan untuk lansia terlebih dahulu, kami terus berkoordinasi dengan Pemerintah Pusat untuk suplai vaksinnya, kami memang akan lakukan percepatan jadi untuk masyarakat yang lain nanti akan kami undang saat ini sedang kami persiapkan gerai-gerainya," kata Arief.

Dia juga mengimbau kepada masyarakat untuk tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan yang ketat termasuk yang sudah melakukan vaksinasi lengkap dan booster.

"Mudah -mudahan kegiatan vaksinasi booster ini bisa memperkuat imbun tubuh dan mencegah masyarakat terpapar virus Covid-19 yang masih melanda," kata dia.

Skema Vaksinnya

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang dr Dini Anggraeni juga menambahkan, masyarakat yang sudah melakukan vaksinasi dosis pertama dan kedua menggunakan merk Sinovac untuk boosternya bisa Pfizer atau Astrazeneca.

"Apabila Vaksin pertama dan keduanya Astrazeneca untuk booaternya menggunakan Moderna, untuk itu kami harus mengecek data Pcarenya terlebih dahulu," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel