Pemprov DKI perkuat tanggul dan siagakan pompa di Kali Semongol

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memperkuat tanggul dan menyiagakan 12 unit pompa apung serta lima unit pompa bergerak di Kali Semongol di Jakarta Barat guna mencegah banjir akibat gelombang laut pasang maupun hujan deras.

"Kami melakukan penguatan tanggul kali sebagai upaya menanganinya,” kata Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta,
Yusmada Faizal melalui keterangan tertulis di Jakarta, Minggu.

Yusmada mengatakan, upaya yang dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI itu untuk mengantisipasi banjir di daerah terdampak banjir kawasan RT 1-8/RW 04 Tegal Alur, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat.

Menurut Yusmada, banjir yang melanda warga Tegal Alur itu akibat hujan berintensitas tinggi pada 18 Januari 2022 disertai gelombang pasang air laut (rob) berdampak terhadap Kali Semongol sehingga meluap.

Yusmada menyebutkan wilayah RT1-8/RW04 Tegal Alur merupakan dataran rendah dan banyak cekungan di sekitar Kali Semongol/Kamal dan bermuara di Kamal Muara.

"Masyarakat diimbau untuk waspada saat hujan kembali turun dan air laut pasang," ujar Yusmada.

Baca juga: 815 warga Jakarta Barat mengungsi akibat banjir

Yusmada menjelaskan Kali Semongol juga berada di pinggir Tegal Alur Kalideres dan hulunya ada di perbatasan Kota Jakarta-Tangerang serta bermuara di Kamal Muara yang terpengaruh pasang surut air laut.

"Area ini walau tidak hujan, kalau air laut pasang saja, area ini jadi tergenang," ungkap Yusmada.

Sebagai antisipasi jangka panjang, Yusmada menyebutkan, Dinas Sumber Daya Air DKI juga membangun Polder Kamal sebagai upaya pencegahan terjadinya banjir di wilayah tersebut.

"Sasarannya membuat katup (pintu air) penahan rob dan pompa besar kapasitas 30 m3 per detik sehingga dapat mencegah terjadinya genangan di permukiman warga,” ujar Yusmada.

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jakarta Sabdo Kurnianto menambahkan, Pemprov DKI secara sigap mengevakuasi dan membantu masyarakat terdampak.

Sabdo menyatakan BPBD berkoordinasi dengan SDA, Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Disgulkarmat) dan wali kota setempat untuk percepatan pemulihan dengan penambahan sarana pompa dan alat bantu lainnya.

“Sejak tanggal 18 Januari, kami bergerak lakukan evakuasi dan menyalurkan bantuan kepada masyarakat terdampak," kata Sabdo.

Baca juga: Jakbar siapkan embung di tiga lokasi rawan banjir

Sabdo menambahkan puluhan Tim Reaksi cepat BPBD DKI juga bersiaga 24 jam dan asesmen kebutuhan masyarakat yang tersebar pada lima wilayah di DKI Jakarta guna menyiapkan kebutuhan logistik, seperti tenda, velbed, minuman mineral, biskuit, kasur, terpal dan lainnya.

Sedangkan Dinas Sosial DKI menyiapkan makanan siap saji sesuai hasil asesmen di lapangan. Kemudian menyalurkan ke lokasi pengungsian, seperti mushala, sekolah, rusun dan tenda pengungsian.

Hingga saat ini, Sabdo mengungkapkan seluruh pengungsi sudah kembali ke rumah masing-masing. Selanjutnya BPBD berkolaborasi dengan PPSU Kelurahan Tegal Alur dan warga sekitar bekerja bakti menyedot sisa genangan air dan membersihkan lumpur serta sampah.

Pemprov DKI juga mengimbau kepada masyarakat untuk dapat memantau informasi terkini mengenai wilayah terdampak banjir dan genangan melalui link https://pantaubanjir.jakarta.go.id/peta-banjir-berbasiskan-rt, aplikasi JAKI, maupun akun twitter @BPBDJakarta.

Perkembangan terkini wilayah terdampak banjir dan genangan akan diperbarui setiap tiga jam. Hubungi Call Center Jakarta Siaga 112 apabila membutuhkan bantuan lebih lanjut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel