Pemprov Jabar Pastikan Pelayanan Prima Bagi ODHA di Masa Pandemi COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Bandung Di tengah pandemi dan kasus COVID-19 yang cenderung meningkat, Pemerintah Daerah Provinsi Jabar tetap berkomitmen memberikan pelayanan kesehatan kepada ODHA (Orang dengan HIV/AIDS). Hal ini disampaikan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menjadi pembicara Webinar Kompas Talk 'Strategi Daerah Menanggapi AIDS Selama Pandemi COVID-19' di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (22/7/2021).

Ridwan Kamil mengatakan beberapa sektor terpaksa harus ditunda demi penanganan pandemi COVID-19. Namun komitmen Pemprov Jabar pada program penanggulangan HIV/AIDS tetap dilakukan. Pandemi COVID-19 telah mendisrupsi banyak hal, di mana berbagai kegiatan banyak dikurangi bahkan diberhentikan.

“Tapi ada hal-hal yang sifatnya fundamental terus kita pertahankan. Salah satunya adalah strategi terkait HIV/AIDS selama masa pandemi ini," ujar Ridwan Kamil

Hingga 2020 kumulatif kasus HIV di Jabar 49.474 kasus, sedangkan AIDS sebanyak 11.686 kasus. Sementara Januari-Juni 2021, capaian tes HIV mencapai 47.645 tes, sebanyak 1.253 di antaranya positif.

Dari jumlah HIV positif, sebanyak 57 persen merupakan kelompok lelaki seks lelaki (LSL), 9 persen pasangan, 8 persen kelompok pekerja seks, 5 persen pelanggan pekerja seks, 3 persen pengguna narkoba suntik, 2 persen waria, dan 16 persen lain- lain.

"Seiring waktu akumulasi HIV sekitar 49.479. Kemudian yang AIDS kurang lebih sekitar 11.686," sebut Ridwan Kamil.

Layanan ODHA di Saat Pandemi

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menjadi pembicara dalam Webinar Kompas Talk Strategi Daerah Menanggapi AIDS Selama Pandemi COVID-19 di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (22/7/2021). (Foto: Rizal/Biro Adpim Jabar)
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menjadi pembicara dalam Webinar Kompas Talk Strategi Daerah Menanggapi AIDS Selama Pandemi COVID-19 di Gedung Pakuan, Kota Bandung, Kamis (22/7/2021). (Foto: Rizal/Biro Adpim Jabar)

Pemda Prov Jabar hingga kini terus memberikan layanan HIV/AIDS. Berdasarkan data Sistem Informasi HIV/AIDS dan IMS (SIHA) hingga Juni 2021, ada sembilan layanan MMT (methadone maintenance therapy), kemudian ada 179 IMS, 1.037 VCT, 1.067 PITC, ARV sebesar 100, layanan PMTCT 7 persen.

Namun pada masa pandemi, Pemda Prov Jabar menyesuaikan layanan kepada ODHA dengan protokol kesehatan COVID-19. Salah satunya membatasi jumlah kunjungan pasien ke layanan kesehatan untuk mengurangi penularan COVID-19.

Kemudian tetap aktif tes HIV, kegiatan mobile (pelayanan di luar puskesmas), serta tes dengan pembatasan jumlah orang. Terakhir, akses layanan obat ARV tetap berjalan dengan pembatasan jumlah orang berkunjung.

Target Three Zero 2030

"Selama pandemi ini di Jabar memang terjadi penurunan karena pembatasan untuk memastikan layanan tidak terganggu oleh potensi penularan COVID-19," kata Ridwan Kamil.

Dengan berbagai langkah ini, diharapkan ada tiga nol (three zero) yang bisa tercapai pada 2030. Three zero terdiri dari tidak ada lagi penularan infeksi baru HIV, tidak ada lagi kematian akibat AIDS, serta tidak ada lagi stigma dan diskriminasi ODHA.

"Three Zero 2030 kita komitmen. Zero New HIV Infection dengan terdiagnosis 90 persen, Zero AIDS Related juga sama. Harapan kita semua bisa hidup dengan setara dengan Zero Discrimination," kata Ridwan Kamil.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel