Pemprov Jabar segera hadirkan aplikasi anti perundungan

Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil mengatakan dalam waktu dekat Aplikasi Anti Perundungan atau Bullying diluncurkan.


"Kami di akhir bulan akan me-launching aplikasi untuk anti bullying," kata Ridwan Kamil saat melaksanakan Siaran Keliling (Sarling) Jabar di SMA Negeri 5 Karawang, Kabupaten Karawang, Rabu.

Menurutnya, aplikasi tersebut saat ini sedang digodok oleh Pemda Provinsi Jabar. Apabila tidak ada halangan akan segera diluncurkan pada akhir bulan November tahun ini.

Ia menuturkan, dengan hadirnya aplikasi tersebut diharapkan mampu menjaga kenyamanan siswa saat mendapatkan pembelajaran di sekolah.

"Mengingatkan yang utama di sekolah tidak boleh ada bullying. Sekolah harus dirindukan berada di zona yang sangat nyaman. Yang kedua tidak boleh ada berita bohong yang biasanya hadir karena daya literasi rendah, main percaya saja, dan lain sebagainya," kata Ridwan Kamil.

Dengan demikian siswa bisa curhat tentang permasalahan yang diterimanya saat di sekolah melalui aplikasi tersebut. Menurutnya, hal itu bisa menangkal bullying di sekolah.

"Jadi nanti kalau ada anak-anak sekolah pernah merasa di-bully, bingung curhat ke guru enggak didengar, apalagi curhat ke teman. Jadi dapat lapor, sehingga kami bisa ambil tindakan. Jangan menunggu viral dulu, ya," ungkapnya.

"Inilah sebuah sistem negara hadir kepada anak sekolah di Jabar, sampai suatu hari tidak ada lagi peristiwa bullying-bullying yang meresahkan karena negara memfasilitasi laporan pengaduannya dengan sangat cepat melalui sistem di aplikasi," kata Kang Emil.


Dalam agenda Sarling Jabar Kabupaten Karawang, Gubernur didampingi Bupati Karawang Cellica Nurrachadiana meninjau Pasar Johar, dan bertemu sejumlah tokoh agama dan tokoh masyarakat di Pendopo Karawang.

Sementara itu, Ketua TP PKK Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil memantau Posyandu, PAUD, dan mengecek perpustakaan keliling.

Baca juga: Disdik Jabar optimalkan Sekolah Ramah Anak cegah perundungan siswa
Baca juga: Gubernur Jabar minta guru awasi anak didik cegah perundungan
Baca juga: Atalia Kamil ajak korban "bullying" tidak takut melapor