Pemprov Jateng Dorong Vaksinasi Berbasis Desa

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah, Yulianto Prabowo mendorong Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendorong kabupaten/kota untuk melakukan percepatan vaksinasi berbasis desa. Hal itu disampaikannya usai rapat penanganan Covid-19 di kantor Gubernur, Senin (11/10).

"Hingga saat ini vaksinasi Covid-19 di Jawa Tengah rata-rata sudah 49,5%. Ada daerah yang sebagian di bawah 50%, tapi juga banyak yang sudah di atas 70%," ujar Yulianto Prabowo.

Secara rinci, dia menyebut daerah yang cakupan vaksinasi Covid-19 di atas 70%, di antaranya Kota solo, Kota Salatiga, Kota Magelang, Kota Semarang, Kota Tegal, Karanganyar, Klaten, dan Sukoharjo.

Namun di sisi lain ada daerah yang cakupan vaksinasinya di bawah 50% seperti Banyumas, Rembang, Purworejo, Kebumen, Blora, Pekalongan, Kabupaten Tegal, Kabupaten Magelang, Temanggung, Cilacap, Banjarnegara, Pemalang dan Brebes.

"Yang di bawah 50% tidak semuanya karena faktor ketersediaan vaksin, tapi juga percepatan pelaksanaannya. Sehingga yang masih rendah kita dorong untuk melakukan suatu percepatan secara simultan berbasis pada desa. Jadi, kalau berbasis des aitu sangat bagus," paparnya.

Menurut Yulianto, vaksinasi Covid-19 berbasis desa sangat efektif untuk percepatan dan pemerataan. Baik yang total maupun lansia.

"Maka konsep vaksinasi berbasis desa itu sangat bagus sekali karena semua faskes bergerak bersama. Kedua, lansia mudah aksesnya dan bisa jemput bola. Seperti di beberapa tempat yang sudah melakukan ini, di Boyolali ternyata cukup bagus baik total maupun lansia," tuturnya.

Sejauh ini, pihaknya menyebut mampu menyuntikkan vaksin sekitar 2,5 juta per minggu. Dan minggu ini Jawa Rengah menerima 2,6 juta dosis vaksin.

"Semoga ini bisa diselesaikan, sehingga angka vaksin bisa tinggi," imbuhnya.

Sementara Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menuturkan bahwa vaksinasi Covid-19 menjadi syarat status level Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Sehingga, kabupaten/kota yang masih di bawah 50% untuk segera melakukan percepatan.

"Alhamdulillah kondisi membaik. Tapi memang ada beberapa daerah kondisi levelnya naik, karena ada satu syarat yaitu vaksinnya kurang," ungkapnya.

Dia meminta kabupaten/kota yang masih di bawah 50% untuk menghitung dan melaporkan berapa vaksin yang dibutuhkan. Bahkan Ganjar mengaku akan meminta vakisn secara langsung ke Kementrian Kesehatan khusus untuk daerah di Jawa Tengah yang masih berada di bawah angka 50%.

"Kami pastikan kabupaten/kota di bawah 50% untuk menghitung berapa kebutuhannya untuk berapa hari minimal untuk satu minggu. Kami akan minta ke Kementrian Kesehatan khusus daerah di bawah 50%, agar bisa dilakukan percepatan," katanya.

(*)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel