Pemprov Kaltim prihatin pada kecelakaan di Muara Rapak Balikpapan

·Bacaan 1 menit

Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur menyatakan prihatin dengan peristiwa kecelakaan di Jalan Muara Rapak Balikpapan yang menyebabkan warga meninggal dunia dan luka-luka, Jumat, 21 Januari 2022.

Sekdaprov Kaltim HM Sa'bani mengatakan sebelumnya Pemprov Kaltim telah berupaya untuk mengatasi persoalan di Jalan Muara Rapak, Balikpapan, dengan rencana membangun jalan layang untuk menguraikan kemacetan.

Sayangnya usulan program pembangunan tersebut mendapat tentangan dari DPRD Kaltim
dan anggaran yang diusulkan belum disetujui oleh DPRD Provinsi.

Bahkan, DPRD memberikan rekomendasi dalam pertanggungjawaban Pemprov Kaltim untuk pembangunan jalan layang Muara Rapak Balikpapan tidak menganggarkan dengan dana APBD Kaltim.

Baca juga: Wali Kota sampaikan belasungkawa atas 31 korban luka dan 4 tewas

Baca juga: Dua korban kecelakaan turunan Rapak jalani operasi di RS berbeda

"Ya, kita prihatin saja. Pernah diusulkan, tapi belum disetujui DPRD Kaltim. Jadi, bagaimana. Kita tidak bisa menganggarkan itu," kata Sekprov Kaltim HM Sa'bani usai menghadiri Upacara HUT Kota Samarinda dan Pemkot Samarinda 2022, di Halaman Parkir Stadion Segiri Samarinda, Jumat.

Pemprov tak bisa memaksakan untuk mengalokasikan itu. Karena, pasti tidak akan muncul di anggaran, apabila tak disetujui dewan.

Karena, anggaran adalah kesepakatan bersama antara dewan dengan pemerintah daerah. Selanjutnya, Pemprov berharap pusat. Tetapi, diketahui untuk mendapatkannya tentu tak mudah dan tidak cepat.

"Ke Pusat sudah diusulkan. Kalau responnya cepat, tentu bisa dibangun jalan layang itu. Tapi, kita tahu sendiri bagaimana pusat, tidak serta merta menyetujui dan merespon," ucapnya.

Selanjutnya, antisipasi agar tak terjadi berulangkali, perlu pengaturan dan penertiban kendaraan besar yang melintasi jalan padat kendaraan umum.

"Mungkin itu, yang saat ini ditegaskan dan diperhatikan dengan cepat, sehingga tak terjadi peristiwa yang sama. Harus ada alternatif untuk kendaraan beban berat atau besar," kata Sa'bani.*

Baca juga: Polisi sebut korban meninggal kecelakaan maut Balikpapan empat orang

Baca juga: Lima tewas dan puluhan luka, truk tronton rem blong di Turunan Rapak

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel