Pemprov nyatakan capaian vaksinasi PMK di Jatim tertinggi di Indonesia

Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyatakan capaian vaksinasi mencegah penyakit mulut dan kuku (PMK) untuk hewan tenak di wilayah setempat merupakan yang tertinggi di Indonesia, yaitu sebanyak 377.985 dosis.

"Data tersebut dari Kementerian Pertanian RI. Di bawah Jatim ada Jawa Tengah yang mencapai 78.469 dosis dan ketiga Jawa Barat tercatat 70.306 dosis," ujar Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Kamis.

Vaksinasi, kata dia, menjadi salah satu upaya pemprov untuk memutus rantai kasus PMK yang menyerang hewan ternak di wilayah setempat.

Meski capaian vaksinasinya tertinggi, namun gubernur perempuan pertama di Jatim tersebut meminta semua pihak tetap waspada dan siaga untuk melindungi ternak dan bekerja sama menanggulangi PMK.

Tingginya vaksinasi di Jatim tidak lepas dari jumlah populasi hewan ternak yang juga tertinggi sehingga percepatannya harus dilakukan oleh semua pihak.

Baca juga: Kemenkeu siapkan PMK untuk salurkan DAU berdasarkan kebutuhan daerah
Baca juga: Grobogan genjot capaian vaksinasi PMK usai dapat tambahan vaksin

Saat ini, lanjut Khofifah, di Jatim memasuki tahap dosis kedua sebanyak 600 ribu dosis yang sudah didistribusikan ke 38 kabupaten/kota.

"Vaksin tersebut untuk perluasan vaksinasi dosis pertama maupun yang revaksinasi," ucap orang nomor satu di Pemprov Jatim tersebut.

Pelaksanaan vaksinasi tahap dua tetap diprioritaskan untuk ternak bibit, sapi perah, sapi potong dan kerbau.

Sedangkan, untuk ternak kambing, domba, babi akan dilakukan vaksinasi setelah ternak sapi dan kerbau sudah tervaksin 100 persen.

Baca juga: Sebanyak 80 sapi di Sidoarjo terima suntikan vaksinasi penguat
Baca juga: Kasatgas PMK apresiasi kearifan lokal Jateng dengan Jogo Ternak


Ke depan, Gubernur Khofifah berharap suplai vaksin dari pusat bisa lancar tersalurkan ke daerah sehingga upaya vaksinasi terus dilakukan dengan cepat.

Sementara itu, terkait situasi PMK di Jatim berdasarkan data dari Dinas Peternakan setempat per (27/7), jumlah kasus di 38 kabupaten/kota sebanyak 170.255 ekor.

Untuk hewan ternak sembuh sebanyak 72.653 ekor (42,67 persen), hewan ternak sakit 94.438 ekor (55,47 persen), hewan ternak dipotong paksa 1.657 ekor (0,97 persen) dan hewan ternak mati 1.507 ekor (0,89 persen).

Baca juga: Kementan siapkan vaksin PMK lokal akhir Agustus
Baca juga: Kasatgas beri tujuh arahan penanganan wabah PMK di Yogyakarta

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel