Pemprov Papua pacu kawasan perbatasan jadi pusat ekonomi baru

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua melalui Badan Pengelola Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri (BPPKLN) setempat mendorong kawasan perbatasan menjadi pusat ekonomi baru di Bumi Cenderawasih.

Kepala Badan Pengelola Perbatasan dan Kerjasama Luar Negeri (BPPKLN) Provinsi Papua Suzana Wanggai di Jayapura, Sabtu, mengatakan hal tersebut berdasarkan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 1 Tahun 2021 tentang percepatan pembangunan ekonomi di kawasan perbatasan.

"Papua baru ada tiga pertama Skouw di Kota Jayapura, kemudian Sota di Merauke, dan Yetetkun di Kabupaten Boven Digoel," katanya.

Baca juga: Wisatawan merasa seperti di luar negeri saat kunjungi PLBN Skouw

Untuk itu pihaknya bersama instansi teknis lainnya akan mengawal Inpres tersebut lantaran di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) bukan hanya pelayanan administrasi lintas batas, namun ada juga pasar.

"Seperti di PLBN Skouw di tempat tersebut terdapat pasar batas serta tempat wisata lainnya," ujar Suzana.

Ia mengatakan ketika menciptakan sentra ekonomi baru di kawasan perbatasan, maka perekonomian masyarakat setempat juga akan meningkatkan.

Baca juga: Presiden resmikan PLBN Sota di Merauke Papua

"Kami akan dorong produk-produk Indonesia bisa dibawa ke Papua Nugini, kemudian akan dikirim lagi ke negara Pasifik lainnya," kata Suzana lagi.

Dia menambahkan menjadikan perbatasan yang ada di wilayah Papua sebagai pusat ekonomi baru lantaran Provinsi Papua berbatasan langsung dengan beberapa negara Pasifik, terutama Papua Nugini yang memiliki akses jalur darat dan laut ke Indonesia.

Baca juga: RI-Papua Nugini bakal buka lagi perdagangan di perbatasan Skouw

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel