Penangkapan Massal di Kamp Pro-Demokrasi Hong Kong, Aktivis dan Politikus Ikut Ditahan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Hong Kong - Otoritas Hong Kong telah menangkap sejumlah aktivis dan politikus pro-demokrasi, menuduh mereka berusaha "menggulingkan pemerintah kota".

Melansir laman BBC, Rabu (6/1/2021), kelompok itu ditangkap berdasarkan undang-undang keamanan baru yang kontroversial. Mereka diduga terlibat dalam pemungutan suara utama untuk menemukan kandidat paling populer menjelang pemilihan pemerintah daerah pada tahun 2020.

Sekretaris keamanan Hong Kong mengatakan tindakan mereka "subversif".

Penangkapan tersebut merupakan bagian dari tindakan keras terbesar sejak diberlakukannya undang-undang tersebut.

Pagi-pagi sekali, polisi mulai menindak tokoh-tokoh oposisi Hong Kong. Sekitar 50 orang ditangkap, polisi menggeledah rumah aktivis Joshua Wong yang sudah ditahan serta polisi juga menggeledah kantor firma hukum Ho Tse Wai & Partners.

Tiga outlet berita diminta untuk memberikan informasi: Apple Daily dan Stand News memiliki forum pemilihan bersama untuk calon pendahuluan, sementara In-Media memasang iklan di sekitar pemilihan pendahuluan. Di antara mereka yang ditangkap diperkirakan terdapat tiga anggota Partai Sipil, tujuh anggota Partai Demokrat, 21 anggota dewan oposisi, 13 kandidat dari pemilihan pendahuluan, dua akademisi di belakang strategi pemilihan pendahuluan, dan satu warga negara AS dan pengacara hak asasi manusia dari penggerebekan firma hukum.

Pemilu di Juli 2020

Polisi bentrok dengan demonstran di Hong Kong, Minggu (29/9/2019). Dalam bentrokan tersebut demonstran melempari batu dan bom bensin ke arah aparat. (AP Photo/Gemunu Amarasinghe)
Polisi bentrok dengan demonstran di Hong Kong, Minggu (29/9/2019). Dalam bentrokan tersebut demonstran melempari batu dan bom bensin ke arah aparat. (AP Photo/Gemunu Amarasinghe)

Pada Juli tahun lalu, aliansi partai oposisi menjalankan pemilihan pendahuluan yang terorganisir secara independen untuk melihat kandidat mana yang memiliki peluang terbaik dalam pemilihan September untuk Dewan Legislatif, parlemen Hong Kong.

Lebih dari 600.000 orang memberikan suara dalam pemilihan pendahuluan.

Pemilu kemudian ditunda, dengan para pejabat mengutip kekhawatiran atas pandemi sebagai alasan penundaan.

Kelompok oposisi berharap bahwa memenangkan lebih banyak kursi akan memberi mereka cukup kekuasaan untuk memblokir proposal pemerintah dan meningkatkan tekanan untuk reformasi demokrasi.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam telah memperingatkan pada saat pemilihan pendahuluan bisa menjadi subversi jika para kandidat bermaksud menghalangi kebijakan pemerintah melalui pemilihan mereka.

Beberapa tokoh oposisi yang berencana untuk mencalonkan diri dalam pemilihan LegCo telah didiskualifikasi, termasuk Joshua Wong dan Lester Shum.

Mantan jurnalis Gwyneth Ho, yang menjadi terkenal meliput protes 2019 dan kemudian didiskualifikasi dari pencalonan LegCo, juga termasuk di antara mereka yang ditangkap pada hari Rabu.

Sebagian besar anggota parlemen oposisi di LegCo saat ini mengundurkan diri pada November secara massal sebagai protes atas empat dari mereka yang dipecat dari parlemen.

Bungkam Hak Kebebasan Warga Hong Kong

Seorang wanita memanjat paga saat bentrok dengan polisi anti huru hara di luar gedung Dewan Legislatif, Hong Kong, Rabu (12/6/2019). Polisi Hong Kong telah menggunakan gas air mata ke arah ribuan demonstran yang menentang RUU ekstradisi yang sangat kontroversial. (AP Photo/ Kin Cheung)
Seorang wanita memanjat paga saat bentrok dengan polisi anti huru hara di luar gedung Dewan Legislatif, Hong Kong, Rabu (12/6/2019). Polisi Hong Kong telah menggunakan gas air mata ke arah ribuan demonstran yang menentang RUU ekstradisi yang sangat kontroversial. (AP Photo/ Kin Cheung)

Tindakan keras itu telah mengejutkan orang-orang di Hong Kong dan akan berdampak buruk pada kebebasan berbicara, kata para aktivis.

"Melihat berita hari ini saya merasa sangat terkejut. Saya merasa sangat kecewa. Tampaknya hal-hal besar seperti itu terjadi di Hong Kong dan tidak ada yang dapat kami lakukan untuk mengatasinya. Saya merasa sangat tidak bahagia dan tampaknya bahkan selama epidemi pemerintah dapat masih melakukan banyak hal untuk meneror orang," ujar Mannie Ng, seorang penduduk Hong Kong.

Penangkapan besar-besaran pada hari Rabu telah banyak dikecam secara internasional.

Antony Blinken, terpilih untuk Menteri Luar Negeri AS berikutnya oleh Presiden terpilih Joe Biden, mengatakan itu adalah "serangan terhadap mereka yang dengan berani mengadvokasi hak-hak universal".

"Pemerintahan Biden-Harris akan mendukung rakyat Hong Kong dan menentang tindakan keras Beijing terhadap demokrasi."

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: