Penduduk di Zona Merah COVID-19 Kamboja: Kami Tak Punya Makanan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Phnom Penh - Kawasan kota Phnom Penh, Kamboja dinyatakan sebagai zona merah COVID-19 dan telah dilakukan penguncian.

Tetapi, mereka yang tinggal di dalam keadaan tersebut mengatakan, makanan dan bantuan sangat langka, tulis jurnalis Kiana Duncan.

Somal Ratanak telah menghabiskan hampir seluruh gajinya ketika lingkungannya di Phnom Penh, Kamboja ditutup pada 12 April 2021.

Daerah itu akhirnya ditetapkan sebagai zona merah. Dia tidak dapat meninggalkan rumahnya atau bekerja sebagai kasir.

Somal sekarang tidak yakin dari mana makanan berikutnya akan datang.

Sejak awal bulan ini menerima paket bantuan standar yang dikeluarkan pemerintah Kamboja berupa beras, mie, kecap, dan ikan kaleng.

Tetapi pengiriman ini tidak teratur dan Somal tidak dapat mengandalkannya, dengan mengatakan dia harus "makan lebih sedikit dari sebelumnya".

Dia tidak sendiri. Pembatasan baru yang keras yang bertujuan untuk mengendalikan wabah akhir Februari telah menyebabkan puluhan ribu orang terperangkap di rumah mereka, dengan kerawanan pangan menjadi masalah nyata.

Meskipun Kamboja dipuji karena pembatasan COVID-19 yang ketat dan jumlah kasus yang relatif rendah tahun lalu, negara itu sekarang mengalami sekitar 400 infeksi baru setiap hari, dan memiliki hampir 20.000 kasus dan 131 kematian secara total.

Rumah sakit kelebihan kapasitas, memaksa pihak berwenang untuk membuat rumah sakit sementara di stadion dan pusat perawatan, dengan beberapa orang yang membutuhkan perhatian medis diminta untuk melakukan karantina di rumah.

Sebagai cara untuk menahan penyebaran, pemerintah telah memberlakukan pembatasan mobilitas yang semakin ketat, seperti penguncian distrik dan zonasi berkode warna.

Di dalam zona merah

Orang-orangan sawah diikat ke pagar di depan sebuah rumah di provinsi Kampong Cham, Kamboja, 11 Oktober 2020. Para petani di desa itu menggunakan orang-orangan sawah atau disebut juga Tim Mong untuk menangkal virus corona  Covid-19 berdasarkan kepercayaan yang mereka yakini. (TANG CHHIN Sothy/AFP)
Orang-orangan sawah diikat ke pagar di depan sebuah rumah di provinsi Kampong Cham, Kamboja, 11 Oktober 2020. Para petani di desa itu menggunakan orang-orangan sawah atau disebut juga Tim Mong untuk menangkal virus corona Covid-19 berdasarkan kepercayaan yang mereka yakini. (TANG CHHIN Sothy/AFP)

Diperkirakan ada 120.000 orang yang tinggal di zona merah Phnom Penh, menurut Pusat Aliansi Perburuhan dan Hak Asasi Manusia (Pusat).

Zona merah ini adalah titik penyebaran COVID-19, ditutup dengan barikade dan diawasi secara ketat oleh tentara.

Phnom Penh saat ini memiliki empat distrik dengan bagian individu yang masih dalam penguncian, yang akan dipertahankan hingga 19 Mei.

Penduduk di zona ini dipaksa untuk tetap tinggal di rumah mereka di bawah ancaman penangkapan, denda atau bahkan kekerasan, mendorong organisasi bantuan untuk menyatakan keprihatinan atas pelanggaran hak asasi manusia.

Aturan dan peraturan berbeda-beda dari petugas ke petugas dan tindakan disiplin yang tidak konsisten telah membuat penduduk tidak memiliki pemahaman yang jelas tentang apa yang harus dilakukan.

Beberapa dapat pergi untuk mencari makanan dan perawatan kesehatan darurat dan yang lainnya terjebak di dalam.

Penduduk yang tinggal di zona ini melihat harga naik sebanyak 20 persen dan pendapatan mereka turun, kata Central.

LSM juga telah dilarang masuk zona merah - membuatnya semakin sulit untuk menjangkau pihak yang membutuhkan.

Wakil Direktur Regional untuk Kampanye Amnesty International Ming Yu Hah mengatakan, tanggapan pemerintah sejauh ini serampangan.

Paket bantuan pemerintah misalnya, bersifat sporadis - hanya menjangkau sebagian kecil dari mereka yang berada di zona merah.

Saksikan Video Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel