Peneliti Israel Kembangkan Metode Penyembuhan Leukemia dengan Kecerdasan Buatan

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Tel Aviv - Peneliti Israel tengah mengembangkan metode baru yang menggabungkan biologi dan kecerdasan buatan untuk mengobati leukemia.

Dikutip dari laman Xinhua, Senin (11/10/2021) Universitas Bar Ilan (BIU) di Israel yang melakukan penelitian ini.

Perawatan ini berfokus pada penghancuran sel kanker tanpa membahayakan sel yang sehat, kata BIU.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, peneliti BIU Israel menggunakan mesin untuk mengidentifikasi molekul kecil.

Molekul kecil inilah yang mampu menghancurkan protein aktin dalam sel kanker dengan aman, karena aktin sangat penting bagi sel kanker untuk aktif, berkembang biak, dan menyebar.

Para peneliti berfokus pada pendeteksian dan penghancuran protein WASp, yang mengontrol aktin dalam sel kanker.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perkembangan Penelitian

Ilustrasi Sel Darah Putih / Sumber: Pixabay
Ilustrasi Sel Darah Putih / Sumber: Pixabay

Mereka berhasil menguji proses dalam eksperimen laboratorium pada sel yang diambil dari pasien dan pada tikus, bekerja sama dengan Sheba Medical Center di Israel tengah.

Dalam pengobatan baru, tindakan ini dapat diberikan kepada pasien melalui suntikan intravena atau melalui konsumsi, kata para peneliti.

Metode baru ini dapat menggantikan kemoterapi dan terapi biologis lainnya, yang dapat merusak sel-sel lain di dalam tubuh dan menyebabkan resistensi sel kanker terhadap pengobatan.

Infografis turis Indonesia dilarang masuk Israel

Infografis turis Indonesia dilarang masuk Israel (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis turis Indonesia dilarang masuk Israel (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel