Penelitian Membuktikan Bahaya Baby Walker Tidak Membantu Anak Melatih Berjalan

·Bacaan 3 menit

Fimela.com, Jakarta Anak mulai berdiri dan berjalan menjadi salah satu perkembanganya. Sebelum benar-benar bisa berjalan, si kecil perlu memiliki keterampilan atau kekuatan dari tubuhnya terlebih dahulu.

Sebagai contoh, keseimbangan, koordinasi, berdiri, hingga mampu menopang tubuhnya dengan kedua kaki. Dikutip dari Pregnancy, Birth and Baby, anak biasanya akan mulai berjalan dalam rentang usia 8 – 18 bulan sesuai dengan kemampuannya.

Sebelum berjalan, anak sudah bisa merangkak dan mencoba untuk berdiri walaupun masih sering terjatuh. Baby walker pun menjadi salah satu cara yang biasa digunakan orangtua untuk membantu si kecil berjalan.

Namun sebenarnya, penggunaan baby walker tidak disarankan. Jika sudah menggunakannya sebaiknya segara hentikan. Melansir healtline, peneltian yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics menyampaikan baby walker membuat banyak bayi cedera. Terutama karena jatuh dari tangga.

Para penulis mendukung larangan lengkap terhadap alat bantu berjalan untuk bayi ini, perangkat plastik di atas roda memungkinkan bayi yang terlalu muda untuk memiliki kemandirian dan mobilitas dan bahaya untuk bergerak sendiri.

“Mereka berbahaya karena mereka memberikan mobilitas kepada anak-anak yang sangat muda jauh sebelum mereka mampu menangani jenis mobilitas itu,” kata Gary A. Smith, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Cedera di Rumah Sakit Anak Nasional di Columbus, Ohio, dan rekan penulis studi.

Smith mengatakan, anak-anak dengan baby walker dapat bergerak melintasi lantai dengan kecepatan hingga empat kaki per detik. Pada usia itu mereka tidak memiliki rasa bahaya. Dan memicu terjadinya kejadian yang tidak diinginkan, seperti berikut.

  1. Tersandung dan terjatuh.

  2. Terjatuh dan berguling ke bawah.

  3. Bergerak terlalu cepat ke area yang berbahaya untuk anak.

  4. Mengalami patah tulang.

  5. Mengalami cedera di area kepala.

Tidak hanya itu saja, penggunaan baby walker pada anak diklaim tidak membantu proses dan menghilangkan keinginannya untuk berjalan.

Apa yang ditemukan penelitian?

Melatih Anak Berjalan/copyright shutterstock.com
Melatih Anak Berjalan/copyright shutterstock.com

Data cedera nasional antara tahun 1990 dan 2014 menemukan 230.676 anak di bawah 15 bulan datang ke gawat darurat karena baby walker. Sembilan puluh persen cedera kepala dan leher dan hampir 40 persen rawat inap mengalami patah tulang tengkorak.

Para ahli melaporkan bahwa tampilan keselamatan yang diberikan oleh baby walker menyesatkan: meninggalkan kepala dan tubuh bagian atas anak, yang seperti ditunjukkan data, adalah tempat yang paling mungkin untuk cedera serius.

Alasan paling umum untuk cedera adalah jatuh dari tangga, tetapi penulis mengingatkan bahwa perangkat semacam itu dapat membuat bayi terpapar pada semua jenis situasi berbahaya, termasuk jatuh ke kolam atau memberi mereka akses ke barang-barang seperti pembersih rumah tangga atau cairan panas.

“Sebagian besar cedera terjadi pada anak-anak yang berusia sekitar 8 bulan. Tidak ada alasan bagi anak berusia 8 bulan untuk berjalan, mereka hampir tidak bisa merangkak pada usia itu,” kata Dr. Nina L. Shapiro, Direktur Otolaringologi Anak di David Geffen School of Medicine di UCLA dan penulis “Hype: A Doctor's Guide to Medical Myths, Exaggerated Claims, and Bad Advice. ”

Para ahli mengatakan bahwa baby walker juga tidak memberikan manfaat fungsional bagi perkembangan bayi. Beberapa orang tua atau pengasuh secara keliru percaya bahwa menempatkan bayi sebelum berjalan di alat bantu jalan akan membantu mereka belajar berjalan lebih cepat - tetapi itu belum diverifikasi oleh bukti faktual apa pun.

Menurut Smith, pola otot yang digunakan bayi untuk mengembangkan kemampuannya berjalan berbeda dengan pola yang digunakan saat menggunakan baby walker.

#elevate women

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel