Penelitian: Penguin Kehilangan Kemampuan Terbang Sejak 60 Juta Tahun Lalu

Merdeka.com - Merdeka.com - Penguin kehilangan kemampuannya untuk terbang lebih dari 60 juta tahun lalu, jauh sebelum lapisan es kutub terbentuk. Demikian hasil penelitian internasional.

Burung laut ini mampu menyelam dengan sayapnya di laut, yang menjadi sumber utama makanannya, menurut pemimpin penelitian, Zhou Chengran dari BGI-Research yang berbasis di Shenzhen, China.

"Penguin di Kutub Selatan tidak menghadapi predator darat, seperti beruang kutub di Kutub Utara. Tidak bisa terbang tidak meningkatkan risiko mereka dimangsa," jelasnya, dikutip dari South China Morning Post.

"Sayap penguin mirip sirip ikan dan tidak seperti sayap terlipat burung laut lainnya. Itulah cara mereka bisa mengurangi pertahanan air dan menyimpan energi saat berenang. Kehilangan kemampuan terbang membantu mereka hidup di dalam laut."

Para ilmuwan merekonstruksi lebih dari 60 juta tahun sejarah evolusi penguin dengan menganalisis genom spesies penguin yang masih hidup dan yang telah punah (dalam 300 tahun terakhir), dan data dari fosil.

Tim dari Argentina, Australia, Inggris, China, Denmark, Jerman, Selandia Baru, Norwegia, Afrika Selatan, dan Amerika Serikat menerbitkan temuan mereka di jurnal Nature Communications pada Selasa.

Mereka menjelaskan bagaimana penguin bertransisi dari burung yang hidup di darat menjadi burung laut, hidup di beberapa lingkungan paling ekstrem di Bumi seperti Antarktika dan Samudera Selatan atau Samudera Antarktika.

"Lebih dari 60 juta tahun, burung-burung ikonik ini telah berevolusi menjadi predator laut yang sangat terspesialisasi, dan sekarang beradaptasi dengan baik di beberapa lingkungan paling ekstrem di Bumi," tulis tim tersebut.

"Namun, seperti yang diungkapkan oleh sejarah evolusi mereka, mereka sekarang berdiri sebagai penjaga yang menyoroti kerentanan fauna yang beradaptasi dengan dingin di dunia yang memanas dengan cepat."

Salah satu penulis studi lainnya dari BGI-Research, Pan Hailin, mengatakan struktur tubuh penguin berevolusi menjadi sangat berbeda dari burung lainnya untuk beradaptasi dengan lingkungan ekstrem.

"Tubuh penguin licin dan lincah untuk berenang. Sayap mereka seperti sirip ikan dan kaki mereka menyatu seperti bebek. Mereka memiliki paruh pendek, pandangan yang tajam untuk menyelam di bawah air dan berburu, juga lapisan tebal lemak agar tetap hangat," jelasnya.

Pan menambahkan, indera perasa mereka juga berubah. Kini pinguin hanya bisa mendeteksi rasa asam dan asin. Kemampuan untuk mengecap rasa umami, manis dan pahit menghilang.

"Ini bisa terkait dengan cara mereka makan di air dingin - penguin menelan makanan mereka dengan cepat alih-alih lambat untuk menikmati rasanya," jelas Pan.

Di antara burung-burung, penguin adalah penyelam terbaik dan bisa menahan napas mereka selama bermenit-menit saat menyelam. Penguin kaisar (emperor penguin) bisa menyelam sampai kedalaman 500 meter dan diam di bawah laut hampir 30 menit dengan satu napas.

Menurut Pan, mutasi gen memperkuat protein pengikat oksigen - mioglobin di otot dan hemoglobin dalam darah - memungkinkan mereka menahan napas begitu lama. [pan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel