Penelitian: Perang Bisa Terjadi Lantaran Perubahan Iklim

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - 61 kerangka manusia yang ditemukan di Lembah Nil pada tahun 1960-an di tempat yang sekarang disebut sudan telah lama dianggap sebagai bukti paling awal dari perang terorganisir antara manusia.

Melansir CNN, jenazah yang ditemukan di Jebel Sahaba, yang berusia lebih dari 13.000 tahun, menunjukkan luka-luka yang diderita akibat kekerasan brutal dan intens - terutama luka tusukan senjata seperti tombak dan panah.

Namun, sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports yang memeriksa kembali jenazah menggunakan metode ilmiah terbaru menunjukkan bahwa kelompok itu tidak terbunuh dalam pembantaian satu kali seperti yang diperkirakan sebelumnya.

Kemungkinan besar mereka terbunuh selama kekerasan sporadis dan berulang yang terjadi selama beberapa tahun dan mungkin dipicu oleh perubahan iklim dan lingkungan yang besar selama periode tersebut.

Para peneliti dari Prancis dan Inggris menemukan luka yang sembuh pada kerangka yang belum didokumentasikan dalam penelitian sebelumnya tentang sisa-sisa - menunjukkan ada beberapa penggerebekan, penyergapan dan pertempuran kecil dalam masa hidup orang-orang ini.

Kekerasan Merupakan Bagian dari Struktur Kehidupan Pada Saat Itu

Ilustrasi Afrika Selatan. (dok. Austin Distel/Unsplash/Adhita Diansyavira)
Ilustrasi Afrika Selatan. (dok. Austin Distel/Unsplash/Adhita Diansyavira)

Semua orang dalam komunitas pemburu, nelayan, dan pengumpul menjadi sasaran kekerasan, dengan pria, wanita, dan anak-anak terpengaruh secara sembarangan, kata Isabelle Crevecoeur, seorang peneliti di Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Prancis (CNRS) dan Universitas Bordeaux.

"Satu-satunya perbedaan terkait dengan pertempuran jarak dekat. Wanita memiliki lebih banyak patah tulang lengan bawah dan pria lebih banyak patah tulang tangan. Dalam acara pertempuran jarak dekat, wanita mungkin lebih secara naluriah mencoba melindungi diri mereka sendiri (dengan lengan) sementara pria mungkin bertarung lebih banyak dengan tangan mereka."

Anak-anak di pemakaman lebih mungkin mengalami trauma benda tumpul di kepala.

Dan sifat proyektil luka menunjukkan bahwa kekerasan itu bukan di rumah atau di antara anggota komunitas yang sama, tambahnya.

Para peneliti mengungkapkan lebih dari 100 luka baru - baik yang sembuh maupun belum sembuh pada kerangka dan beberapa di antaranya memiliki serpihan dari senjata batu yang masih tertanam di tulang.

Tanda yang dibuat oleh senjata proyektil seperti tombak batu atau mata panah di permukaan tulang pinggul.

Hampir semua individu memiliki bukti trauma, baik dari patah tulang atau luka tusukan dari senjata proyektil. Sekitar 40 persen dari individu memiliki luka yang sembuh dan tidak sembuh, menunjukkan bahwa kekerasan adalah bagian dari struktur kehidupan pada saat itu.

Mereka juga dapat secara akurat menentukan tanggal kerangka setidaknya 13.400 tahun melalui penanggalan radiokarbon, menjadikannya kuburan paling awal yang diketahui dan contoh kekerasan antarpribadi di dunia.

Tidak Ada Cara untuk Memastikan Apa yang Diperebutkan

Ilustrasi Foto Afrika (iStockphoto)
Ilustrasi Foto Afrika (iStockphoto)

Crevecoeur mengatakan tidak ada cara untuk memastikan tentang apa yang diperebutkan orang karena tidak ada dokumen tertulis.

Meski begitu, para peneliti percaya bahwa konflik muncul sebagai kelompok saingan yang tinggal di daerah yang bersaing untuk mendapatkan makanan dan sumber daya yang dibatasi oleh perubahan dramatis dalam iklim.

Perubahan tersebut terjadi antara 11.000 dan 20.000 tahun yang lalu menjelang akhir periode yang dikenal sebagai glasial maksimum terakhir, ketika lapisan es menutupi sebagian besar belahan bumi utara, mengganggu iklim bumi.

Crevecoeur mengatakan Lembah Nil mungkin menjadi tempat perlindungan bagi berbagai kelompok manusia yang pernah tinggal di wilayah yang luas karena iklim yang sangat kering mendorong mereka ke sungai, di mana akan lebih mudah untuk menemukan hewan untuk diburu dan memancing.

Ada juga bukti banjir Sungai Nil yang sangat parah saat ini, tambahnya.

"Perubahan ini tidak bertahap sama sekali. Mereka harus bertahan dari perubahan yang brutal ini," kata Crevecoeur.

Reporter: Lianna Leticia