Penelitian: Tiap Manusia Punya Kemampuan Memikirkan Solusi Jenius

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ketika kita memikirkan orang-orang yang dikenal karena kreativitasnya yang menakjubkan, mudah untuk berasumsi "entah bagaimana mereka dilahirkan berbeda dari kita semua".

Kita lupa bahwa orang jenius sering menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk proyek yang kurang berhasil - praktik yang membantu mengasah pemikiran mereka sampai mereka akhirnya menciptakan sesuatu yang benar-benar orisinal.

Melansir BBC, Kamis (27/5/2021), hampir setiap penulis, seniman, atau penemu hebat menjalani periode 'magang' di mana mereka belajar bagaimana mengembangkan dan menyempurnakan ide-ide sebelum mendapatkan terobosan besar.

"Banyak orang tidak tahu bahwa kreativitas adalah keterampilan yang bisa dilatih," kata Profesor Gerard Puccio, yang mengetuai Departemen Kreativitas dan Kepemimpinan Perubahan di SUNY Buffalo State College, AS.

Dan asumsi bahwa kreativitas itu bawaan, bukan dipelajari, bisa sangat merugikan setiap kali kita ditugaskan dengan pemikiran orisinal.

Namun, dengan aliran penelitian yang stabil, psikolog seperti Puccio telah mengidentifikasi cara terbaik untuk memulai proses pembelajaran.

Dengan latihan, kita semua dapat belajar untuk berpikir lebih orisinal dalam kehidupan sehari-hari kita, membangun inovasi yang lebih besar - dan pemenuhan - ke dalam apa pun yang kita pilih untuk dilakukan.

Kemampuan Berpikir

Ilustrasi berpikir, merenung. (Photo by Jason Strull on Unsplash)
Ilustrasi berpikir, merenung. (Photo by Jason Strull on Unsplash)

Dari sekian banyak program pelatihan kreativitas di luar sana, Model Keterampilan Berpikir Puccio menawarkan salah satu upaya terbaik untuk mengajarkan kreativitas di tempat kerja.

Program ini menekankan kebutuhan untuk menyeimbangkan dua jenis pemikiran: konvergen dan divergen.

Pemikiran divergen adalah jenis generasi ide yang berputar bebas yang sering kita kaitkan dengan penemu yang stereotip tersebar, dengan solusi baru. Pemikiran konvergen, sebaliknya, menyangkut pemilihan dan pengembangan ide-ide terbaik untuk memastikan bahwa ide-ide tersebut memiliki potensi penggunaan.

Keduanya penting. Tanpa yang pertama, ide Anda akan terlalu biasa dan membosankan; tanpa yang terakhir, mungkin ide tersebut menjadi tidak praktis.

Prima untuk Bekerja

Ilustrasi Pekerja Aktif dan Kreatif Credit: pexels.com/Christina
Ilustrasi Pekerja Aktif dan Kreatif Credit: pexels.com/Christina

Ella Miron-Spektor, seorang profesor perilaku organisasi di sekolah bisnis INSEAD di Fontainebleau, Prancis, telah menunjukkan bahwa keyakinan dan sikap orang untuk bekerja akan berdampak besar pada perkembangan kreatif mereka.

Beberapa orang, katanya, "berorientasi pada kinerja": mereka sangat peduli tentang bagaimana mereka dibandingkan dengan orang lain.

Secara umum, mereka melihat bakat mereka sebagai sesuatu yang tetap, dan karena itu lebih suka berpegang pada tugas yang secara konsisten akan menghasilkan kesuksesan. Kegagalan, bagi seseorang yang berorientasi pada kinerja, akan sangat mengecewakan.

"Mereka cenderung menerima umpan balik secara lebih pribadi," kata Miron-Spektor.

"Mereka berpikir bahwa jika Anda tidak dapat bekerja dengan baik, itu karena kurangnya kemampuan - dan itu bukanlah sesuatu yang dapat Anda kembangkan."

Yang lainnya "berorientasi pada pembelajaran": mereka cenderung lebih fokus pada kesempatan untuk meningkatkan keterampilan dan memperluas pengetahuan mereka.

Mereka juga lebih tangguh dalam menghadapi kegagalan, karena mereka menganalisis apa yang salah dan menggunakan pelajaran itu sebagai peluang untuk berkembang.

Secara keseluruhan, dia menemukan bahwa karyawan yang berorientasi pada pembelajaran menunjukkan peningkatan yang lebih besar dalam jumlah dan kualitas ide yang mereka kontribusikan pada skema, dibandingkan dengan mereka yang berorientasi pada kinerja, yang cenderung menyerah dan berhenti mencoba setelah menghadapi kekecewaan.

"Bukan hanya orang dengan orientasi belajar lebih kreatif, secara rata-rata; kami melihat bahwa mereka belajar lebih cepat, sehingga mereka dapat meningkatkan kreativitas mereka dari waktu ke waktu," kata Miron-Spektor.

Kehidupan Kreatif

Ilustrasi Belajar Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi Belajar Credit: pexels.com/pixabay

Kesimpulan paling jelas dari studi ini mungkin adalah bahwa bisnis dapat berinvestasi dalam lebih banyak pelatihan untuk tim mereka - daripada mengasumsikan bahwa kreativitas akan mengalir secara otomatis.

Yang penting, bagaimanapun, mereka juga perlu menciptakan lingkungan kerja yang tepat untuk mempromosikan orientasi belajar pada karyawan.

“Anda harus mendorong orang untuk memperlakukan kegagalan sebagai bagian dari proses,” kata Miron-Spektor.

Puccio juga setuju bahwa sikap pemimpin dapat membuat perbedaan penting. "Jika perilaku seorang pemimpin tidak selaras dengan keterampilan berpikir kreatif ini, dampaknya akan terbatas," katanya.

Jika Anda berharap dapat meningkatkan kreativitas Anda sendiri, Meinel merekomendasikan untuk menguji diri Anda secara teratur dalam masalah kecil yang Anda hadapi.

Kita semua memiliki rutinitas tertentu yang kita gunakan untuk menangani tugas-tugas umum, tetapi Anda mungkin mulai mempertimbangkan apakah ada alternatif - dan cara yang lebih orisinal - untuk mengatasinya.

Segera, Anda mungkin menemukan otak Anda "diprogram" sehingga secara otomatis memikirkan solusi yang cerdik, katanya.

Seiring waktu, pembuatan dan pemurnian ide akan menjadi kebiasaan - "kebiasaan kreativitas" yang memungkinkan Anda mengatasi masalah hidup yang lebih besar dengan suar dan orisinalitas yang lebih besar.

Reporter: Lianna Leticia

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel