Peng Shuai jadi headline harian olahraga terkemuka Prancis, L'Equipe

·Bacaan 2 menit

Harian olahraga Prancis L'Equipe menempatkan Peng Shuai dalam halaman depan edisi Sabtu setelah keberadaan bintang tenis China itu tetap tidak diketahui hingga kini.

Mantan pemain ganda nomor satu dunia itu tak terlihat atau terdengar lagi sejak via media sosial China pada 2 November mengaku bahwa mantan wakil perdana menteri Zhang Gaoli telah memaksa dia berhubungan seks dan mereka kemudian menjalani hubungan suka sama suka.

Asosiasi Tenis Putri (WTA) mengancam akan membatalkan turnamen tenis di China gara-gara hilangnya pemain berusia 35 tahun itu.

Baca juga: WTA ancam batalkan turnamen di China akibat kasus Peng Shuai

"O est Peng Shuai?" (Di mana Peng Shuai?) tanya L'Equipe dalam halaman depannya saat wakil kepala editor surat kabar Jean-Philippe Leclaire mengecam apa yang dia sebut "keheningan tanpa tedeng aling-aling" yang dilakukan Komite Olimpiade Internasional atau IOC.



"Bagaimana bisa Olimpiade Musim Dingin bisa dibuka 'secara normal' di Beijing pada 4 Februari, jika pada saat itu, jawaban yang jelas, tepat dan terutama meyakinkan tidak disampaikan kepada pertanyaan yang selanjutnya harus ditanyakan oleh para atlet di seluruh dunia: di mana Peng Shuai?"

Baik Zhang maupun pemerintah China tidak mengomentari tuduhan ini. Postingan media sosial Peng segera dihapus dan topik tersebut diblokir dari diskusi internet di China yang amat disensor itu.

Baca juga: China bungkam terkait hilangnya bintang tenis Peng Shuai

Kekhawatiran komunitas tenis global semakin besar. Mereka mengkhawatirkan keselamatan dan keberadaan Peng sejak atlet ini mengemukakan tuduhannya. WTA sendiri menyerukan penyelidikan atas tuduhan Peng itu.

Menurut Reuters, sejumlah petenis top dunia seperti Serena Williams dan Naomi Osaka, serta Komite Olimpiade Jerman, menyebarkan tagar #WhereIsPengShuai di media sosial.

Baca juga: Serena desak adanya penyelidikan terkait keberadaan Peng Shuai
Baca juga: Osaka khawatirkan petenis China hilang setelah adukan pelecehan seks

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel