Pengadilan Munich perintahkan Tesla ganti kerugian masalah Autopilot

Pengadilan Munich telah memerintahkan Tesla untuk mengganti sebagian besar uang 112.000 euro (Rp1,7 miliar) kepada pelanggan untuk SUV Model X karena masalah dengan fungsi Autopilot, demikian laporan Der Spiegel, dikutip Reuters pada Minggu.

Sebuah laporan teknis menunjukkan kendaraan itu tidak dapat mengenali rintangan seperti penyempitan lokasi konstruksi dan kadang-kadang akan mengaktifkan rem secara tidak perlu.

Hal itu dapat menyebabkan "bahaya besar" di pusat kota dan menyebabkan tabrakan, pengadilan memutuskan.

Baca juga: BYD jual lebih banyak kendaraan listrik dibanding Tesla

Menurut Der Spiegel, pengacara Tesla berpendapat Autopilot tidak dirancang untuk lalu lintas kota, yang menurut pengadilan tidak layak bagi pengemudi untuk mengaktifkan dan menonaktifkan fitur secara manual dalam pengaturan yang berbeda karena akan mengalihkan perhatian dari mengemudi.

Tesla tidak segera dapat dimintai komentar dan menolak berkomentar kepada Der Spiegel. Pengadilan tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

Regulator keselamatan Amerika Serikat sedang menyelidiki fungsi Autopilot Tesla setelah laporan 16 kecelakaan, termasuk tujuh insiden cedera dan satu kematian.

Tesla mengatakan Autopilot memungkinkan kendaraan mengerem dan menyetir secara otomatis di jalurnya, tetapi tidak membuat mereka mampu mengemudi sendiri.

Musk mengatakan pada bulan Maret bahwa Tesla kemungkinan akan meluncurkan versi uji perangkat lunak "Full Self-Driving" baru di Eropa akhir tahun ini, tergantung pada persetujuan peraturan.

"Cukup sulit untuk melakukan self-driving penuh di Eropa," katanya kepada pekerja di pabrik Berlin pada saat itu, mengatakan banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menangani situasi mengemudi yang rumit di Eropa di mana jalan sangat bervariasi di setiap negara.

Baca juga: Musk katakanTesla dapat turunkan harga mobil jika inflasi melambat

Baca juga: Ekspor Gigafactory Tesla di Shanghai naik pada paruh pertama 2022

Baca juga: Chevrolet Blazer digadang-gadang bisa saingi Tesla Model Y

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel