Pengakuan Mimpi dari Para Penyintas Koma, Aneh hingga Menakutkan

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kita tahu fakta bahwa selama tidur, manusia mengalami mimpi, berapapun durasinya. Lalu bagaimana dengan pasien yang mengalami koma?

Menggambarkan apa yang terjadi dalam pikiran selama koma tidaklah mudah bagi mereka yang belum pernah mengalaminya. Meneliti topik sangat kompleks dalam beberapa cara yang berbeda.

Berbagai penyebab dapat memengaruhi bagaimana otak bereaksi terhadap koma, seperti halnya fisiologi pasien dalam fase "tidur nyenyak". Ini tentu tidak membuat subjek lebih mudah ketika setiap mantan pasien koma menggambarkan pengalaman yang unik untuk keadaan bawah sadar spesifik mereka.

Dilansir Grunge.com, Selasa (9/11/2021), karena ketidaktahuan atas keadaan komanya, beberapa pasien mungkin tidak sadar bahwa mereka sedang bermimpi dalam koma. Sementara itu, yang lain mungkin tahu bahwa mereka sedang koma sehingga memegang kendali atas mimpi mereka.

Selain itu, ada beberapa jenis koma dengan tingkat keparahan yang berbeda. Koma adalah jaringan misterius yang mungkin tidak akan terungkap dalam waktu dekat.

Meskipun mimpi koma adalah pengalaman subjektif yang diciptakan dalam pikiran, seperti kepingan salju, tidak ada dua keping yang berbentuk sama persis. Banyak dari mimpi koma memiliki kesamaan, tetapi berbeda jika diceritakan. Tampaknya, para penyintas koma tidak malu untuk berbagi pengalaman mereka.

Berikut adalah apa yang dirasakan penyintas koma tentang mimpi dalam kondisi koma.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Suara-Suara Tak Berwujud dan Delusi Paranoid

Ilustrasi mimpi. (Photo by Nihal Demirci on Unsplash)
Ilustrasi mimpi. (Photo by Nihal Demirci on Unsplash)

Pada 2013, seorang wanita bernama Stephanie Savage sedang berlibur di Italia ketika dia menderita penyakit autoimun dermatomiositis.

Obat yang digunakan untuk mengobati gangguan tersebut meredam sistem kekebalannya yang menyebabkan kasus penyakit Legiuner yang parah. Kemudian Stephanie mengalami beberapa stroke, sepsis, dan koma. Dia bangun setelah 6 minggu dan mulai berbagi kisahnya.

Menurut Vice, Savage memiliki serangkaian mimpi menarik yang berkisar dari aneh hingga menakutkan. Mimpi pertama yang diingat olehnya adalah suara tanpa tubuh yang mengatakan, "tahan napas, buang napas." Tidak ada yang suka mendengar suara-suara tanpa wujud dan ketika Anda berada dalam kondisi fungsi mental alternatif, seperti koma, pikiran Anda mencoba menjelaskan pengalaman itu dengan cara apapun.

Stephanie mengenali suara tersebut sejak awal, tetapi tidak bisa menempatkannya dengan tepat. Dia pikir kata-kata tersebut mungkin berasal dari seorang pembunuh berantai karena mengingatkannya pada sesuatu yang ada di film. Ketika dia mendengar suara tanpa wujud berikutnya, dia berpikir bahwa mungkin saja seseorang telah memasang chip di otaknya.

Pengalaman itu jadi sedikit lebih menakutkan ketika ia bermimpi tentang pacar barunya.

Lucid Dream yang Dapat Dikendalikan

Ilustrasi mimpi seorang wanita (Photo by Enrique Meseguer on Pixabay)
Ilustrasi mimpi seorang wanita (Photo by Enrique Meseguer on Pixabay)

Sama seperti mimpi sehari-hari biasa, sepertinya beberapa mimpi koma lebih dapat dikendalikan daripada yang lain. Stephanie juga menyebutkan titik kejelasan dalam mimpinya saat dia dapat mundur dan mengambil pendekatan editorial terhadap suatu kejadian dalam mimpi.

Stephanie Savage menyebutkan bisa melihat mimpinya dan mengeditnya seperti dia adalah penulis di balik koma-realitasnya sebelum jatuh kembali ke dalam campuran keadaan mimpi biasa. Dia juga bukan satu-satunya mantan pasien koma yang mengalami sensasi ini.

Pada 2018, seorang pengguna Reddit bertanya kepada penyintas koma tentang pengalaman koma mereka, apakah mereka sadar saat tidur nyenyak yang malang itu. Jawaban yang dibagikan sangat campur aduk.

Seorang pengguna anonim mengatakan bahwa mereka tidak sadar selama koma yang diinduksi secara medis dan sangat ingin bangun. Sama seperti pengakuan pengguna lainnya. Beberapa yang lain mengaku telah sadar selama keadaan mimpi mereka, tetapi tidak memiliki kontrol seperti yang Stephanie Savage lakukan.

Melihat Tempat yang Tidak Diketahui Nan Jauh

Pohon-pohon yang tidak memiliki daun tertiup angin saat pejalan kaki menggunakan jalan setapak di Doughton Park sepanjang Blue Ridge Parkway saat musim gugur mulai dekat di Sparta, North California, pada 19 Oktober 2021. (AP Photo/Gerry Broome)
Pohon-pohon yang tidak memiliki daun tertiup angin saat pejalan kaki menggunakan jalan setapak di Doughton Park sepanjang Blue Ridge Parkway saat musim gugur mulai dekat di Sparta, North California, pada 19 Oktober 2021. (AP Photo/Gerry Broome)

Memang keadaan koma tidak bisa dibilang sebagai berkah yang tersembunyi, tetapi beberapa mimpi koma bisa jadi sangat menyenangkan. Namun, bayangkan jika ingin berlibur ke tempat eksotis, tetapi buru-buru tersadar dengan uang dalam dompet yang tidak seberapa. Dalam mimpi koma yang berkepanjangan, Anda dapat berpesta di Karibia atau mengunjungi Sahara.

Setelah mengalami koma yang diinduksi secara medis selama dua minggu untuk mengatasi infeksi paru-paru, Claire Wineland yang saat itu berusia 18 tahun mengunjungi hutan belantara Alaska dalam mimpi komanya. Dalam sebuah video yang dirilis setelah dia bangun pada 2015, Wineland berbicara tentang pengalaman menakjubkan itu.

"Itu sangat indah," katanya. Dia menggambarkan teluk-teluk kecil dan pepohonan sebagai pemandangan paling indah yang pernah ada. Selama mimpi, dia akan duduk dan menatap pemandangan di depannya.

Pengalaman pergi ke Alaska tidak pernah dilakukannya, jadi bukan merupakan kenangan yang muncul dalam mimpi. Sebelumnya dia sama sekali tidak berniat pergi ke sana, tetapi mimpi komanya membawanya ke sana.

Seperti Episode Dalam Acara TV Fiksi-Ilmiah

Ilustrasi film fiksi ilmiah. (Sumber (Pixabay/Artturi_Mantysaari untuk ranah publik via Creative Commons)
Ilustrasi film fiksi ilmiah. (Sumber (Pixabay/Artturi_Mantysaari untuk ranah publik via Creative Commons)

Ketika Stephanie Savage menyampaikan pengalaman komanya kepada Vice, dia menyebutkan memiliki beberapa mimpi yang berbeda dan mimpi-mimpi ini mengikuti tren episodik. Mantan pasien koma itu menggambarkan beberapa mimpinya seperti potongan-potongan serial dari cerita yang sama atau seperti episode dalam film fiksi ilmiah di TV. Dia tidak menjelaskan secara rinci mimpi-mimpi ini, tetapi dia menceritakan melihat dewa kematian selama pengalaman mendekati kematian itu.

Salah satu komentator di Quora, Haruka Satou, mengaku telah hidup di tahun 2319 selama koma, masa damai dunia, kolonisasi ruang angkasa, dan masa muda abadi. Kanker disembuhkan, dan Bumi adalah utopia fiksi-ilmiah. Satou juga percaya bahwa dia telah menjalani seluruh kehidupan di bulan dan keluar, kembali ke masa lalu ketika dia akhirnya terbangun.

Daniel Gray di utas Quora mengingat mimpi komanya menjadi seperti episode pendek acara TV juga, meskipun tanpa sebagian besar elemen fiksi ilmiah yang dialami Savage dan Satou. Sebaliknya, dia mengalami mimpi buruk atau mimpi tentang terjebak dalam garis lantatur yang tidak pernah berakhir sambil menunggu minuman soda. Pengalaman yang tidak pernah dia inginkan sama sekali.

Dunia Mimpi yang Mengerikan

Ilustrasi Mimpi Buruk (Pexels.com/Monica)
Ilustrasi Mimpi Buruk (Pexels.com/Monica)

Mimpi koma, seperti mimpi biasa, dapat dimainkan ke segala arah yang bisa dibayangkan pemimpi. Mereka bisa aneh seperti mengendarai roda besar yang menarik gerobak es krim, seperti yang dialami Stephanie Savage, atau bisa juga mimpi buruk yang berkepanjangan dan mengerikan yang membuat Anda berharap tidak pernah bermimpi sama sekali.

Saat dia menarik janggutnya dan terbata-bata dengan gugup selama video YouTube-nya, mantan pasien koma Robert Mobley menggambarkan mimpi buruk mengerikan yang dia alami saat dia tidak sadar dengan harapan melepaskan beberapa trauma yang dibawa mimpi itu, suatu prestasi yang sepertinya dia temukan.

Mimpi buruk terburuk yang pernah dialami Mobley selama koma adalah tentang sebuah mesin raksasa yang membentang di luar pandangan, sebuah mesin mengerikan dengan tujuan tunggal untuk mengunyah anaknya yang masih bayi. "Beribu-ribu, jutaan salinannya," katanya, dimasukkan ke dalam mesin ini oleh versi tertawa setan dari anak yang sama yang berubah menjadi sadis.

Pengguna di bagian komentar artikel Scientific American tentang koma yang diinduksi secara medis (ditemukan melalui TheJournal.ie) mengatakan, mereka menghabiskan seluruh koma mereka terjebak dalam mimpi buruk juga. Klaim-klaim ini, meskipun tidak dapat diverifikasi, menjelaskan kebenaran mengerikan yang dialami beberapa pasien koma.

Penulis: Anastasia Merlinda

Infografis 7 Tips Tingkatkan Kekebalan Tubuh Cegah Gelombang Ketiga Covid-19

Infografis 7 Tips Tingkatkan Kekebalan Tubuh Cegah Gelombang Ketiga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 7 Tips Tingkatkan Kekebalan Tubuh Cegah Gelombang Ketiga Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel