Pengalaman Yayan Ruhian akting sungguhan di film

·Bacaan 1 menit

Aktor Yayan Ruhian mengaku bahwa untuk pertama kalinya dia benar-benar melakukan akting dalam film.

Yayan mengatakan saat bermain dalam sebuah film, biasanya dia mendapat porsi bertarung yang lebih banyak. Namun di "Ben & Jody", dia harus melakukan beberapa adegan drama.

"Ini beda dengan karakter-karakter saya sebelumnya, sebelumnya kan fighting-fighting aja. Di sini saya jadi belajar akting," ujar Yayan usai peluncuran trailer dan poster film "Ben & Jody" di Epicentrum XXI, Jakarta, Rabu.

Baca juga: Rilis trailer resmi, "Ben & Jody" beda dengan "Filosofi Kopi"

Pemain film "John Wick: Chapter 3" ini pun melakukan banyak diskusi dengan Angga Dwimas Sasongko selaku sutradara.

Awalnya Yayan merasa ragu, khawatir tidak dapat memainkan perannya sebagai Tubir dengan maksimal.

"Awalnya saya kayak bisa apa enggak, saya banyak diskusi sama mas Angga tentang karakternya. Mas Angga juga selalu mengarahkan dan selalu dikawal," kata bintang film "The Raid" itu.

Selain menjadi pemain, Yayan juga bertindak sebagai koreografer laga. Dia membuat adegan bertarung yang berbeda-beda bagi setiap karakter sesuai dengan penggambaran sifatnya masing-masing.

"Setiap karakter dibuat memiliki gaya bertarung. Karakter dari Desa Wanareja yang sudah akrab dengan bela diri, tentu beda dengan koreografi bertarungnya Jody (Rio Dewanto) yang ceritanya dari kota," ujar Yayan.

Dalam film "Ben & Jody", Yayan berperan sebagai Tubir seorang sosok antagonis utama. Dia adalah preman yang berani menghabisi siapa saja yang mengganggunya.

Baca juga: Yayan Ruhian manfaatkan aplikasi untuk saring panggilan telepon

Baca juga: Yayan Ruhian, Adipati Dolken & Donny Damara ada di "Penyalin Cahaya"

Baca juga: Yayan Ruhian adu akting dengan Bill Skarsgard dalam "Boy Kills World"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel