Pengamat: Anies, Ganjar, Andika perlu atasi tantangan untuk maju 2024

Pengamat Politik Universitas Paramadina Ahmad Khoirul Umam menilai tiga bakal calon presiden yang direkomendasikan NasDem, yaitu Anies Baswedan, Ganjar Pranowo, dan Jenderal TNI Andika Perkasa masing-masing menghadapi tantangan yang perlu diatasi sebelum maju Pilpres 2024.

Tantangan yang dihadapi oleh tiga bakal calon presiden hasil rekomendasi Rapat Kerja Nasional (Rakernas) NasDem itu terkait soliditas dukungan, komunikasi politik, dan elektabilitas.

Umam, sebagaimana disampaikan dalam pesan tertulisnya yang diterima di Denpasar, Sabtu, menyampaikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan masih perlu meyakinkan pendukungnya di internal NasDem.

“Anies masih punya PR (pekerjaan rumah, red.) besar untuk meyakinkan soliditas pendukungnya di internal NasDem,” kata Umam, Dosen Ilmu Politik dan International Studies Universitas Paramadina.

Tidak hanya terkait dukungan, Anies juga masih menghadapi problem elektabilitas (tingkat keterpilihan).

"Publik akan menguji seberapa kompetitif level elektabilitas Anies setelah tidak menjadi Gubernur DKI Jakarta pada akhir 2022 ini," ucap dia.

Anies Baswedan, yang resmi menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta pada 2017, bakal mengakhiri tugasnya pada Oktober 2022.

Baca juga: Anies, Ganjar, dan Andika Perkasa bakal calon presiden dari NasDem

Baca juga: Surya Paloh: NasDem ingin mengusung capres yang terbaik bagi bangsa

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo masih terikat pada PDIP sehingga ia membutuhkan dukungan dari petinggi partai, khususnya Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

"Ganjar masih membutuhkan kepastian restu politik Megawati di tengah keropos-nya dukungan elite PDIP pada Ganjar. NasDem sendiri harus bisa mengatur langkah komunikasi politiknya agar tidak dituding sebagai partai pembajak kader dari partai lain," ujar Umam.

Jika komunikasi politik itu tidak dikelola dengan baik oleh NasDem, maka itu dinilai bakal mempengaruhi hubungan NasDem dan PDIP ke depan, kata Umam menambahkan.

Umam lanjut menjelaskan penetapan Jenderal TNI Andika Perkasa, yang saat ini masih aktif sebagai Panglima TNI, juga tidak mudah, karena elektabilitasnya masih rendah.

"Memang, pasca-pencapresan NasDem ini elektabilitas Andika bisa terdongkrak. Namun, basis popularitas-nya yang masih terbatas itu perlu dipantau, khususnya setelah Andika pensiun dari jabatan Panglima TNI," tutur Unam.

Jenderal TNI Andika Perkasa resmi menjabat sebagai Panglima TNI menggantikan Marsekal TNI (Purn) Hadi Tjahjanto pada 17 November 2021. Andika memasuki masa pensiun pada 21 Desember 2022, yaitu saat dia berusia 58 tahun.

Terlepas dari penetapan bakal capres oleh NasDem, Umam berharap Panglima TNI tetap mempertahankan netralitas-nya dan menjaga TNI tetap independen.

“Ijtihad (upaya, red.) politik NasDem untuk mencapreskan Andika ini jangan sampai mengganggu konsentrasinya sebagai Panglima TNI yang harus menjaga netralitas dan independensi politik TNI secara kelembagaan,” kata A. Khoirul Umam, Direktur Eksekutif Institute of Democracy & Strategic Affairs (Indostrategic).

Baca juga: PDIP tegaskan tidak campur tangan usulan bakal capres DPW NasDem

Baca juga: Ganjar ucapkan terima kasih pada DPW NasDem terkait usulan capres

Ketua Umum DPP Partai NasDem Surya Paloh saat membacakan hasil Rakernas NasDem di Jakarta, Jumat (17/6) merekomendasikan Anies, Ganjar, dan Andika sebagai tiga bakal calon presiden untuk Pilpres 2024.

"Saya ingatkan, tidak ada yang kurang dari tiga nama ini nilainya sama, kualifikasinya sama. Hanya urutan saja yang berbeda, 1, 2, dan 3," kata Surya Paloh di hadapan ribuan kadernya di JCC Senayan, Jakarta, Jumat.

Ia kepada kader partai menyampaikan pihaknya bakal memilih satu dari tiga bakal calon tersebut.

"Insya Allah kita tetapkan satu waktu dan tempatnya, kita cari hari baik dan bulan baik. Bagi kita, tidak ada satupun hal yang akan membuat mendesak, apapun keputusan kita," kata Surya Paloh ke kader NasDem.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel