Pengamat: Penataan infrastruktur G20 yang artistik beri nilai tambah

Pengamat infrastruktur dari Universitas Trisakti Yayat Supriatna mengatakan peningkatan dan penataan infrastruktur KTT G20 di Bali oleh BUMN Karya seperti Wijaya Karya (WIKA) memberikan nilai tambah.

Menurut Yayat, proyek penataan dan peningkatan infrastruktur KTT G20 harus mempertimbangkan dengan menyesuaikan menyesuaikan karakteristik di Bali di mana seni artistik menjadi kekuatan dan keindahan.

"Nilai tambahnya yang kita ambil sesuai dengan karakteristik wilayahnya," katanya saat dihubungi ANTARA di Jakarta, Selasa.

Pengamat infrastruktur itu juga menambahkan pengalaman dari BUMN Karya seperti WIKA memang pekerjaannya terbukti mampu menghadirkan seni artistik dalam pembangunan infrastruktur.

BUMN Karya seperti WIKA dinilai telah memiliki kapasitas peralatan yang memadai dan sumber daya manusia yang bagus, kemudian pengalaman dan kecepatan yang dibutuhkan dalam melakukan penataan dan peningkatan infrastruktur G20.

Tidak hanya itu, proyek penataan dan peningkatan infrastruktur KTT G20 di Bali juga mendongkrak dan mengokohkan posisi BUMN Karya WIKA di kancah industri konstruksi internasional.

"Memang seharusnya mengokohkan citra dan status BUMN Karya seperti WIKA, mengingat KTT G20 merupakan perhelatan internasional sangat penting dan strategis. Secara otomatis standar, tampilan, dan kualitas teknis infrastruktur yang dihasilkan harus bisa diandalkan," ujar Yayat.

Sebelumnya, Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Basuki Hadimuljono memuji insan WIKA atas keberhasilannya mengerjakan proyek Terminal VVIP I Gusti Ngurah Rai Bali.

"Bangunan VVIP Bandara I Gusti Ngurah Rai membuktikan karya Insan WIKA yang berkualitas, rapih dan artistik. Pertahankan dan tingkatkan terus. Bravo Wijaya Karya," kata Menteri Basuki.

Proyek Revitalisasi Terminal VVIP I Gusti Ngurah Rai dilaksanakan untuk menyambut para pimpinan negara yang akan hadir pada perhelatan KTT G20 yang berlangsung di Bali.

Direktur Utama WIKA Agung Budi Waskito menyampaikan bahwa WIKA berhasil merevitalisasi Terminal tersebut dengan mencatatkan 300ribu jam kerja selamat dan memenuhi target mutu dan waktu.

Selain Terminal VVIP Ngurah Rai, WIKA juga telah berhasil merevitalisasi Terminal VVIP Bandar Udara Halim Perdana Kusuma Jakarta.

Baca juga: Menteri PUPR Puji Kualitas Kerja WIKA di Terminal VVIP I Gusti Ngurah Rai
Baca juga: WIKA berhasil rampungkan proyek revitalisasi Bandara Halim untuk G20
Baca juga: WIKA Fokus Rampungkan Proyek Penunjang G20