Pengamat: Pertumbuhan ekonomi kuartal III akan terdampak PPKM

·Bacaan 2 menit

Pengamat Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Andry Satrio Nugroho menyampaikan bahwa pertumbuhan ekonomi pada kuartal III akan terdampak Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), meskipun sektor industri yang berorientasi ekspor sebagai pendongkrak utama pertumbuhan ekonomi, akan menerapkan sistem bekerja dari kantor 100 persen.

"Kinerja industri di kuartal III-2021 kalau kita bandingkan dengan kuartal III di tahun sebelumnya, akan ada penurunan, ini kontribusi terbesarnya adalah oleh PPKM Darurat," kata Andry dihubungi Antara di Jakarta, Jumat.

Andry memaparkan, melihat situasi perusahaan industri saat ini memang berbeda pada situasi pandemi di 2020. Saat ini, protokol kesehatan di lingkungan industri lebih ketat. Selain itu sebanyak 70-80 persen karyawan industri yang masuk ke kantor harus divaksin.

Namun demikian, situasinya masih akan ada batasan. Untuk melihat apakah bekerja dari kantor akan mendongkrak pertumbuhan ekonomi pada kuartal III, Andry menyampaikan bahwa hal itu harus ditinjau dari dua situasi yang berbeda.

Pada kuartal III-2020, mulai terjadi pelonggaran kegiatan masyarakat, di mana waktu itu Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) perlahan dihapuskan, sehingga perekonomian mulai kembali bergerak.

Situasinya berbeda dengan pada kuartal III-2021, di mana justru mulai ada pengetatan berupa PPKM darurat hingga PPKM leveling.

Dengan demikian, hanya sektor industri tertentu yang diperbolehkan beroperasi, terutama sektor esensial dan berorientasi ekspor. Meskipun mulai dibuka perlahan, maka belum ada signifikan mendongkrak perekonomian.

"Kemungkinan besar PPKM Darurat kemarin memberikan sinyalemen negatif terhadap ekspektasi industri ke depannya dan akan mempengaruhi penurunan ekonomi di kuartal III," ungkap Andry.

Hal itu, lanjutnya, selain dipengaruhi oleh PPKM Darurat, juga dikarenakan aktivitas ekonomi yang agresif di kuartal II-2021.

"Karena kalau di kuartal II-2021, industri sedang tinggi tumbuhnya, dan ekspektasi terhadap pemulihan ekonomi juga cukup terjaga. Tapi, di awal kuartal III-2021 justru ada virus varian Delta dan penyebarannya sangat besar," ujar Andry.

Baca juga: Presiden : Kunci pertumbuhan ekonomi adalah turunkan kasus COVID-19
Baca juga: Menko optimis pertumbuhan ekonomi 2021 capai 3,7 persen
Baca juga: Penurunan defisit anggaran 2022 demi urgensi konsolidasi fiskal

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel