Pengamat: Presidensi G20 momentum tagih komitmen transisi energi

Pengamat Ekonomi Energi Universitas Gadjah Mada Fahmy Radhi mengatakan Presidensi G20 adalah momentum untuk menagih komitmen negara-negara maju untuk membantu negara berkembang dalam merealisasikan transisi energi ke Energi Baru Terbarukan (EBT).

"Pada saat Paris Agreement disepakati bahwa negara maju akan membantu negara berkembang, termasuk Indonesia yang terdiri dari bantuan teknologi, pendanaan, dan capacity building," ujar Fahmy dalam keterangan resminya dikutip di Jakarta, Selasa.

Fahmy menilai upaya Indonesia untuk mewujudkan transisi energi sesuai target diperlukan kerja sama dan dukungan dari berbagai negara maju yang telah menyampaikan komitmennya.

"Jadi dalam G20, ini adalah kesempatan bagi Indonesia untuk mengangkat persoalan transisi energi kepada dunia di forum tersebut," ujar Fahmy.

Baca juga: PLN gencar kampanye kendaraan listrik demi percepat transisi energi

Menurut Fahmi, Indonesia bisa memperlihatkan kepada dunia keseriusan dalam melakukan transisi energi melalui industri kendaraan bermotor listrik yang saat ini sedang dikembangkan di tanah air.

Selain itu, upaya untuk menggaet dukungan dari negara lain dan investor ini juga perlu dilakukan oleh PT PLN (Persero) dan PT Pertamina (Persero) sebagai dua BUMN yang bermain di sektor energi.

“Konteks kerja sama itu kemudian memang perlu diangkat dalam agenda G20. Jadi dalam G20 agendanya adalah bagaimana memperkuat kerja sama mengembangkan EBT," ujar Fahmy.

Baca juga: ETWG diharapkan temukan terobosan transisi energi sebelum KTT G20

Fahmy meyakini komitmen dari negara-negara maju itu sudah ada, sehingga forum G20 merupakan kesempatan untuk memperkuat komitmen itu, untuk nantinya diimplementasikan.

Dalam beberapa kesempatan, Presiden Joko Widodo juga sudah menegaskan upaya Indonesia untuk memanfaatkan EBT agar terwujud energi yang berkelanjutan
Indonesia menargetkan penurunan emisi karbon hingga 29 persen dengan upaya sendiri dan 41 persen dengan dukungan internasional pada 2030 mendatang.

Komitmen yang tertuang dalam Nationally Determined Contribution (NDC) itu mengacu pada perkiraan tingkat emisi jika aktivitas di tanah air berlangsung tanpa intervensi tertentu.

Sementara itu, Presidensi G20 Indonesia mengangkat tiga isu prioritas yang meliputi arsitektur kesehatan global, transisi energi berkelanjutan, serta transformasi digital dan ekonomi.

Baca juga: Deputi: G20 dorong tindakan nyata ciptakan transisi energi adil

Baca juga: Kadin minta dukungan regulasi untuk transisi energi di industri

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel