Pengambilan api obor di Mrapen tandai pelaksanaan ASEAN Para Games

Pelaksanaan ASEAN Para Games 2022 ditandai dengan pengambilan api pertama torch relay (pawai obor) di Api Abadi Mrapen Desa Manggarmas, Kecamatan Godong, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Sabtu.

Pengambilan api pertama pawai obor ASEAN Para Games Solo 2022 ini dilakukan Direktur III Bidang Pendukung Pertandingan Indonesia National Paralympic Organization Comittee (INASPOC), Hendri Oka.

Secara estafet, Obor diserahkan kepada Sekda Jateng Sumarno dan Bupati Grobogan Sri Sumarni, sebelum dibawa Solikhan, atlet renang asal Grobogan yang meraih medali emas di ajang Pekan Paralimpic Provinsi (Peparprov) Provinsi Jateng 2018.

Obor dikirab bersama rombongan pembawa api obor ASEAN Para Games Solo 2022 yang akan melintasi empat kota.

"Rombongan pembawa api obor dari Grobogan menuju Kota Semarang, kemudian dilanjutkan menuju Sukoharjo, Karanganyar, dan berakhir di Solo. Kirab api obor dijadwalkan 23 hingga 24 Juli 2022," kata Direktur III Bidang Pendukung Pertandingan Indonesia National Paralympic Organization Comittee (INASPOC) Hendri Oka seusai penyalaan obor ASEAN Para Games di Api Abadi Mrapen Grobogan.

Ia berharap pengambilan api obor tersebut menjadi penyemangat para atlet tuan rumah untuk bisa meraih juara.

Api Abadi Mrapen ini, kata dia, merupakan salah satu tempat historis yang ada di Indonesia. Sudah tak terhitung berapa banyak momen penting dan bersejarah yang diawali dari tempat ini.

Sekda Jateng Sumarno mengungkapkan
dipilihnya Jateng oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga sebagai tempat penyelenggaraan ASEAN Para Games Solo 2022 ke-11 merupakan sebuah kehormatan, karena ajang multicabang ini selain kegiatan olahraga juga merupakan wadah apresiasi bagi kaum difabel untuk memperoleh hak-hak mereka.

"Jika berbicara tentang kesetaraan, melalui even ini kita memberikan hak-hak difabel sesuai porsinya," ujarnya.

Penyandang difabel, kata dia, tidak menginginkan adanya belas kasihan karena mereka juga menginginkan kemandirian jika fasilitas yang dibutuhkan mereka terpenuhi.

"Kesempatan ini juga menjadi ajang untuk mensosialisasikan kepada masyarakat bahwa ada hak-hak yang harus dipenuhi untuk kaum difabel, seperti sarana dan prasarana umum," katanya.

ASEAN Para Games 2022 yang rencananya digelar 30 Juli - 6 Agustus 2022 di Provinsi Jateng, melibatkan empat lokus, yakni Kabupaten Grobogan, Surakarta, Sukoharjo, dan Karanganyar.

Baca juga: Api obor ASEAN Para Games diambil dari api abadi Merapen
Baca juga: Sekjen APFS nilai ASEAN Para Games jembatani kesenjangan generasi
Baca juga: Menpora akan berkantor di Solo selama ASEAN Para Games

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel