Pengawasan siaran langsung medsos di China semakin ketat

·Bacaan 1 menit

Lembaga pengawas internet di China mulai mengadakan kampanye untuk membersihkan "kekacauan" pada siaran langsung di media sosial, demi konten yang layak dan legal di negara tersebut.

Cyberspace Administration of China, dikutip dari Reuters, Senin, memulai kampanye ini dengan mengawasi konten "pornografi, jelek, aneh, palsu dan judi".

Kampanye ini berlangsung selama dua bulan ke depan, menargetkan perusahaan jaringan multikanal (MCN), video pendek dan siaran langsung (live streaming). Selain itu, akun-akun yang yang menyiarkan konten ilegal juga akan ditindak.

China tahun lalu mengadakan "operasi khusus" untuk menghapus lebih dari 1 miliar akun online dan ribuan situs, supaya ruang digital mereka sesuai dengan nila-nilai sosialis yang dianut negara itu,

Pada kampanye tahun ini, China menambah perusahaan MCN, pertanda regulator mulai menaruh perhatian pada perusahaan yang berada di balik konten yang viral di media sosial.

Perusahaan MCN juga biasanya memanajeri pemengaruh (influencer), yang belakangan ini juga menjadi sorotan untuk isu penghindaran pajak.

Regulator juga memperingatkan bahwa platform siaran langsung dan video singkat yang tiadk memberikan sumber pendapatan dari penyiar atau operator akan, atau tidak mendeklarasikan pajak untuk menghindari pajak, juga akan menjadi target kampanye ini.


Baca juga: Presiden Filipina tolak RUU media sosial

Baca juga: Akademisi: Kampanye toleransi beragama perlu mengoptimalkan medsos

Baca juga: Elon Musk ingin buat platform media sosial

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel