Pengembangan Vaksin Merah Putih Covid-19 Rampung Akhir 2020

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Riset dan Teknologi dan Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Bambang Brodjonegoro mengupayakan pengembangan Vaksin Merah Putih Covid-19 rampung pada akhir 2020.

Hingga saat ini, ada 6 institusi yang tercatat melakukan pengembangan vaksin covid-19. Keenam institusi tersebut adalah Lembaga Eijkman, LIPI, Universitas Indonesia, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Bandung dan Universitas Airlangga.

“Dari enam institusi ini, semuanya menggunakan platform yang berbeda-beda,” ujar Bambang dalam video konferensi Update KPCPEN: Prinsip Keamanan Vaksin Covid-19, Selasa (27/10/2020).

Seiring perkembangan, Bambang memperkirakan Vaksin Merah Putih Covid-19 yang akan rampung dalam waktu dekat adalah yang dikembangkan oleh Lembaga Eijkman. Dimana saat ini kemajuannya telah sampai pada persiapan untuk uji coba terhadap hewan atau sel mamalia.

“Oktober ini mereka sedang mempersiapkan untuk menguji di hewan, yang kita harapkan bisa selesai dan tentunya mudah-mudahan hasilnya memuaskan pada akhir tahun,” kata Bambang.

Setelah tahap ini selesai, bibit vaksin akan diteruskan kepada PT Bio Farma sebagai pihak yang nantinya akan melakukan produksi sekaligus uji klinis. Lalu Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) akan memutuskan apakah Vaksin Merah Putih Covid-19 dapat diedarkan atau dipergunakan secara massal atau tidak.

“Kita akan mengikuti semua prosedurnya uji klinis tahap 1, 2 dan 3. Nanti BPOM akan putuskan apakah vaksin ini sudah bisa dipergunakan secara massal atau tidak,” kata Bambang.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Survei: Publik Yakin Vaksin Merah Putih Akhiri Pandemi Covid-19 di Indonesia

Ilustrasi Vaksin
Ilustrasi Vaksin

Sebelumnya, Lembaga Survei KedaiKOPI (Kelompok Kajian dan Diskusi Opini Publik Indonesia) meminta pekerja di DKI Jakarta untuk menilai tingkat optimisme terhadap Vaksin Merah Putih yang kini sedang dikembangkan oleh pemerintah melalui Kementerian Riset dan Teknologi RI.

Sebanyak 70,7 persen responden menyatakan bahwa mereka optimis bahwa Vaksin Merah Putih akan menyelesaikan pandemi Covid-19 di Indonesia.

“Tingkat optimisme yang tinggi menunjukkan apresiasi publik terhadap pemerintah yang sedang mengembangkan Vaksin Merah Putih, serta merupakan representasi harapan masyarakat bahwa Vaksin ini dapat menyelesaikan pandemi Covid-19," Manajer Riset Lembaga Survei KedaiKOPI, Justito Adiprasetio dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (17/10/2020).

Survei ini juga mengungkap bahwa ada kenaikan persepsi ancaman Covid-19 di mata publik dibandingkan 6 bulan lalu. Hal tersebut dapat terlihat dari 64,7 persen responden yang menjawab bahwa Covid-19 sebagai sebuah ancaman.

Hal tersebut berbanding lurus dengan sedikitnya jumlah responden yang percaya bahwa orang Indonesia kebal terhadap Covid-19 yaitu sebesar 26,5 persen. Jumlah tersebut menurun 5,3 persen dari survei sebelumnya yang dilakukan pada awal September 2020 lalu. Justito menambahkan

“Meningkatnya persepsi ancaman Covid-19 dan semakin menurunnya tingkat kepercayaan bahwa orang Indonesia kebal terhadap Covid-19 merupakan sebuah penanda bahwa tingkat kesadaran publik akan bahaya dari virus itu meningkat," ungkap dia.

Tingkat kesadaran yang tinggi juga berdampak pada perilaku yang ditunjukkan publik selama Pandemi Covid-19 ini. Hal tersebut dapat terlihat dari seberapa sering publik melakukan tindakan pencegahan Covid-19 dalam seminggu dengan skor 0 untuk tidak pernah dan nilai 7 untuk melakukannya setiap hari.

Penggunaan masker ketika keluar rumah, mencuci tangan dengan sabun, dan menjaga jarak mendapatkan nilai tertinggi dengan nilai masing-masing 6,5; 6,4; dan 6,0. Sedangkan penggunaan hand sanitizer mendapatkan skor 5,8, konsumsi multi-vitamin sebanyak 4,5, dan penyemprotan disinfektan sebanyak skor 3,6.

Survei ini juga memperlihatkan terbaginya persepsi responden terhadap efektifitas dari pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar yang kedua oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Sebanyak 49,8 persen menyatakan PSBB kedua ini efektif, berbanding tipis dengan yang menyatakan bahwa PSBB kedua ini tidak efektif sebanyak 48,7 persen.

Selain itu, jumlah responden yang bekerja dari rumah sebanyak 30,5 persen, sedangkan yang masih masuk ke kantor sebanyak 36,1 persen. Sisanya, sebanyak 33,4 persen menyatakan bahwa mereka mendapatkan shift masuk bergiliran.

Saksikan video pilihan berikut ini: