Pengertian dan Contoh Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

·Bacaan 5 menit
Pengertian dan Contoh Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah
Pengertian dan Contoh Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

RumahCom - Surat kuasa tanah ataupun rumah digunakan sebagai opsi apabila Anda ingin menjual tanah atau bangunan diwakilkan oleh orang lain. Jadi, Anda memberikan kuasa kepada orang yang mewakilkan untuk membantu proses surat tanah atau rumah Anda. Biasanya orang yang mewakilkan bisa mulai dari keluarga, bahkan agen properti.

Jika Anda yang tidak memiliki pengalaman dalam hal menjual rumah, menggunakan jasa agen properti akan mempermudah Anda mengurus semua urusan dalam menjual rumah atau tanah. Dengan menggunakan jasa agen properti, Anda akan mendapatkan bantuan dalam bernegosiasi.

Keuntungan lain yang bisa Anda dapatkan dengan meminta bantuan agen properti adalah tidak perlu repot mencari pembeli dan tidak perlu melakukan riset potensi rumah karena akan dilakukan oleh pihak agen properti. Anda juga akan dibantu dalam mengurus surat-surat yang terkait dengan rumah tersebut, contohnya surat kepemilikan tanah, surat pajak bumi dan bangunan, dan lainnya.

Namun, perlu diketahui bahwa dengan menjual rumah melalui bantuan agen properti, transaksi akan diwakilkan kepada pihak kedua. Oleh karena itu, dalam hal ini Anda perlu memberikan hak kuasa atau wewenang kepada pihak lain untuk menjualkan rumah atau tanah Anda dan memerlukan surat kuasa. Dalam artikel ini pun akan dibahas lebih lanjut mengenai:

  1. Pengertian Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

  2. Kekuatan Hukum Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

  3. Faktor-faktor yang Harus Ada dalam Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

  4. Contoh Penulisan Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

1. Pengertian Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

Surat kuasa menjual rumah atau tanah menunjukkan pelimpahan wewenang untuk menjualkan rumah atau tanah kepada pihak lain. (Foto: Unsplash)
Surat kuasa menjual rumah atau tanah menunjukkan pelimpahan wewenang untuk menjualkan rumah atau tanah kepada pihak lain. (Foto: Unsplash)

Surat kuasa menjual rumah atau tanah menunjukkan pelimpahan wewenang untuk menjualkan rumah atau tanah kepada pihak lain. (Foto: Unsplash)

Surat kuasa untuk menjual rumah atau tanah berisi pelimpahan wewenang dari pemilik properti kepada makelar atau agen properti untuk membantu menjualkan rumah atau tanah. Pihak makelar atau agen properti akan memiliki dasar kuat untuk bertindak dan berlaku atas nama Anda.

Anda harus mewaspadai jika surat kuasa menjual rumah atau tanah ini disalahgunakan di kemudian hari. Misalnya, makelar tersebut membalik nama sertifikat properti Anda kemudian mengakui kepemilikan atas rumah atau tanah Anda. Meski demikian, menurut Kompas.com, Anda harus memastikan bahwa agen properti tersebut terpercaya.

Sangat penting untuk memilih agen properti tepercaya dan berpengalaman. Tujuannya supaya Anda tidak khawatir ketika memercayakan pihak lain untuk menjual properti milik Anda.

Contoh Surat Kuasa Ahli Waris Untuk Jual Beli Rumah Dan Tanah
Contoh Surat Kuasa Ahli Waris Untuk Jual Beli Rumah Dan Tanah

Panduan dan Referensi

Contoh Surat Kuasa Ahli Waris Untuk Jual Beli Rumah Dan Tanah

2. Kekuatan Hukum Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

Surat kuasa mencakup pengurusan proses penjualan, tetapi tidak bisa digunakan untuk memindahtangankan. (Foto: Pexels)
Surat kuasa mencakup pengurusan proses penjualan, tetapi tidak bisa digunakan untuk memindahtangankan. (Foto: Pexels)

Surat kuasa mencakup pengurusan proses penjualan, tetapi tidak bisa digunakan untuk memindahtangankan. (Foto: Pexels)

Pelimpahan kuasa menjual rumah atau tanah telah diatur dalam Kitab Undang-undang Hukum Perdata (KUHPerdata) Pasal 1792. Dalam KUHPerdata tersebut, pemberian kuasa merupakan suatu perjanjian mengenai seorang yang memberikan kekuasaan kepada orang lain untuk menyelenggarakan suatu urusan.

Surat kuasa ini hanya berkaitan dengan hal-hal untuk pengurusan. Sementara untuk memindahtangankan benda-benda atau untuk hipotek, hanya bisa dilakukan oleh pemilik yang sah. Surat kuasa ini bisa sewaktu-waktu tidak berlaku atau berakhir karena beberapa alasan, contohnya ditariknya kembali kuasanya si kuasa, pailitnya si pemberi kuasa ataupun si kuasa, atau pemberitahuan penghentian kuasanya oleh si kuasa.

[/property-tip] Lalu bagaimana jika pemilik rumah atau tanah meninggal dunia? Ahli warisnya boleh dan berhak menjual aset tersebut dengan cara memberikan kuasa. Dalam hal ini, format penulisan surat kuasa tentunya berbeda. [/property-tip]

Baca juga: Contoh Surat Perjanjian Jual Beli Rumah

3. Faktor-faktor yang Harus Ada dalam Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

Surat kuasa menjual rumah harus mencantumkan identitas jelas pemberi dan penerima kuasa, dan poin-poin lain agar sah. (Foto: Pexels)
Surat kuasa menjual rumah harus mencantumkan identitas jelas pemberi dan penerima kuasa, dan poin-poin lain agar sah. (Foto: Pexels)

Surat kuasa menjual rumah harus mencantumkan identitas jelas pemberi dan penerima kuasa, dan poin-poin lain agar sah. (Foto: Pexels)

Untuk surat kuasa menjual rumah atau tanah, bagian-bagian atau struktur yang harus ada di dalam surat kuasa antara lain:

Judul surat

Biasanya ditulis dengan huruf kapital yang dicetak tebal dan diletakkan di tengah.

Identitas lengkap pemberi kuasa

Informasi tersebut seperti, nama, nomor identitas (KTP/SIM/paspor), tempat dan tanggal lahir, pekerjaan, alamat, dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

Identitas lengkap penerima kuasa

Identitas tersebut mencakup nama, nomor identitas (KTP/SIM/paspor), tempat dan tanggal lahir, pekerjaan, alamat, dan nomor telepon yang bisa dihubungi.

Hal yang dikuasakan

Harus dicantumkan secara jelas dan tegas mengenai kuasa yang diberikan, seperti menjual, menghibahkan, dan lain-lain.

Waktu pemberian kuasa

Harus diberikan tenggat waktu sampai kapan kuasa tersebut diberikan untuk menghindari penyalahgunaan wewenang yang telah diberikan.

Tanda tangan penerima, pemberi kuasa, saksi, dan pejabat setempat.

Tanda tangan para saksi dan pejabat setempat. Ini diperlukan agar memiliki keabsahan dan kedudukan hukum yang kuat, sehingga tidak disalahgunakan di kemudian hari.

4. Contoh Penulisan Surat Kuasa untuk Menjual Rumah atau Tanah

Informasi dalam surat kuasa menjual bisa disesuaikan dengan kebutuhan. (Foto: Pexels)
Informasi dalam surat kuasa menjual bisa disesuaikan dengan kebutuhan. (Foto: Pexels)

Informasi dalam surat kuasa menjual bisa disesuaikan dengan kebutuhan. (Foto: Pexels)

Berikut ini adalah contoh format surat kuasa menjual rumah atau tanah yang bisa Anda jadikan panduan.

SURAT KUASA MENJUAL RUMAH ATAU TANAH

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama lengkap : __________________________________________________

Nomor KTP : __________________________________________________

Tempat & tanggal lahir : __________________________________________________

Pekerjaan : __________________________________________________

Alamat lengkap : __________________________________________________

Nomor telepon : __________________________________________________

Selanjutnya disebut sebagai Pemberi Kuasa.

Dengan ini memberikan kuasa kepada:

Nama lengkap : __________________________________________________

Nomor KTP : __________________________________________________

Tempat & tanggal lahir : __________________________________________________

Pekerjaan : __________________________________________________

Alamat lengkap : __________________________________________________

Nomor telepon : __________________________________________________

Yang selanjutnya disebut sebagai Penerima Kuasa.

Kami sebagai pemberi kuasa menyatakan memberikan kuasa atau wewenang kepada penerima kuasa untuk mengurus penjualan sebidang tanah dan rumah yang berdiri di atasnya dengan Sertifikat Hak Milik (SHM) nomor ___________ atas nama ____________.

Luas tanah adalah ___________ meter persegi sedangkan rumah yang berdiri di atasnya seluas ___________ meter persegi.

Tanah dan rumah tersebut berlokasi di _________________ (isi dengan alamat jelas).

Batas-batas tanah dan rumah tersebut di sebelah barat adalah _____________, sebelah timur adalah __________, sebelah utara adalah _____________, dan di sebelah selatan adalah _____________.

Demikian surat kuasa ini kami buat dengan sebenar-benarnya tanpa ada paksaan dari pihak manapun untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Dibuat di : ________________________________________________________

Pada tanggal : ________________________________________________________

Pemberi kuasa : _____________ (nama lengkap, tanda tangan asli, dan materai asli)

Penerima kuasa : _____________ (nama lengkap, tanda tangan asli, dan materai asli)

Saksi : 1. ___________________ (nama lengkap dan tanda tangan asli)

2. ___________________ (nama lengkap dan tanda tangan asli)

Mengetahui,

Lurah Desa ___________ Camat Kecamatan __________

_____________________ _________________________

(nama lengkap dan stempel resmi) (nama lengkap dan stempel resmi)

Simak video berikut ini agar mudah memahami isi brosur agar tidak salah mengambil keputusan.

Temukan lebih banyak lagi panduan dan tips membeli rumah dalam Panduan dan Referensi.

Hanya Rumah.com yang percaya Anda semua bisa punya rumah.

Temukan agen terbaik dan spesialis di setiap area
Temukan agen terbaik dan spesialis di setiap area

Cari Agen

Temukan agen terbaik dan spesialis di setiap area

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel