Pengertian Demokrasi Menurut Para Ahli, Macam-Macam, dan Prinsipnya

·Bacaan 4 menit

Bola.com, Jakarta - Demokrasi adalah sistem pemerintahan di mana kekuasaan dipegang oleh rakyat dan dijalankan oleh mereka secara langsung atau tidak langsung melalui pemilihan bebas.

Secara epistemologis, demokrasi terdiri dari dua kata yang berasal dari bahasa Yunani yaitu demos yang berarti rakyat atau penduduk suatu tempat dan cretein atau cratos, yang berarti kekuasaan atau kedaulatan.

Jadi, secara bahasa, demos-cratein atau demos-cratos adalah keadaan negara di mana dalam sistem pemerintahannya kedaulatan berada di tangan rakyat, kekuasaan tertinggi berada dalam keputusan rakyat, rakyat berkuasa, pemerintah rakyat, dan oleh rakyat.

Sementara menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), demokrasi adalah bentuk atau sistem pemerintahan yang seluruh rakyatnya turut serta memerintah dengan perantaraan wakilnya yang terpilih.

Dalam KBBI, demokrasi juga memiliki pengertian yang merujuk pada gagasan atau pandangan hidup yang mengutamakan persamaan hak dan kewajiban serta perlakuan yang sama bagi semua warga negara.

Setiap negara menganut sistem pemerintahan yang berbeda. Di beberapa negara, istilah demokrasi banyak digunakan untuk menggambarkan sistem pemerintahan yang dianut.

Indonesia menjadi satu di antara negara yang menganut sistem pemerintahan secara demokrasi. Negara yang menganut sistem demokrasi akan memberikan kebebasan warga negaranya untuk menyampaikan pendapat.

Untuk lebih memahami lebih dalam tentang demokrasi, bisa membaca penjelasan dari para ahli, macam-macam dan prinsipnya.

Berikut ini rangkuman tentang pengertian demorasi menurut para ahli, macam-macam, dan prinsipnya, seperti dilansir dari laman sumber.belajar.kemdikbud.go.id, Senin (27/9/2021).

Demokrasi Menurut Para Ahli

Ilustrasi demonstrasi. Credit: pexels.com/Brett
Ilustrasi demonstrasi. Credit: pexels.com/Brett

1. Aristoteles

Demokrasi ialah suatu kebebasan atau prinsip demokrasi ialah kebebasan, karena hanya melalui kebebasanlah setiap warga negara bisa saling berbagi kekuasaan di dalam negaranya.

Aristoteles mengatakan apabila seseorang hidup tanpa kebebasan dalam memilih cara hidupnya, sama saja seperti budak.

2. Harris Soche

Demokrasi ialah suatu bentuk pemerintahan rakyat, karenanya kekuasaan pemerintahan melekat pada rakyat juga merupakan HAM bagi rakyat untuk mempertahankan, mengatur, dan melindungi diri dari setiap paksaan dalam suatu badan yang diserahkan untuk memerintah.

3. Abraham Lincoln

Demokrasi ialah pemerintah dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat.

4. Kranemburg

Demokrasi sesuai dengan pengertian dasarnya, yakni memerintah rakyat.

5. Henry B. Mayo

Henry menjelaskan dalam menjalankan sistem politik demokratis, pemerintahan yang mengambil suatu kebijakan umum ditetapkan oleh kebanyakan dari wakil rakyat dan diawasi secara efektif oleh masyarakat atau rakyat.

6. Charles Costello

Demokrasi adalah sistem sosial dan politik pemerintahan diri dengan kekuasaan-kekuasaan pemerintah yang dibatasi hukum dan kebiasaan untuk melindungi hak-hak perorangan warga negara.

Demokrasi Menurut Para Ahli

Ilustrasi demonstrasi. Credit: pexels.com/Artem
Ilustrasi demonstrasi. Credit: pexels.com/Artem

7. John L. Esposito

Demokrasi adalah kekuasaan dari dan untuk rakyat. Jadi, setiap warga negara berhak untuk berpartisipasi, baik terlibat aktif maupun mengontrol kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah.

8. Hans Kelsen

Demokrasi adalah pemerintahan oleh rakyat dan untuk rakyat. Kemudian yang melaksanakan kekuasaan negara ialah wakil-wakil rakyat yang terpilih.

9. Sidney Hook

Demokrasi adalah bentuk pemerintahan di mana keputusan-keputusan pemerintah yang penting secara langsung atau tidak, didasarkan pada kesepakatan mayoritas yang diberikan secara bebas dari rakyat dewasa.

10. C.F. Strong

Demokrasi adalah suatu sistem pemerintahan di mana mayoritas anggota dewan dari masyarakat ikut serta dalam politik atas dasar sistem perwakilan.

11. Abdul Ghani Ar Rahhal

Demokrasi yaitu suatu bentuk kekuasaan rakyat oleh rakyat, artinya rakyat merupakan sumber kekuasaan.

12. Philippe C. Schmitter

Demokrasi merupakan suatu teori yang menyatakan bahwa suatu negara supaya tanggap terhadap kebutuhan maupun kepentingan warganya.

Macam-Macam Demokrasi

Ilustrasi demonstrasi. Credit: pexels.com/Alena
Ilustrasi demonstrasi. Credit: pexels.com/Alena

1. Atas Dasar Penyaluran Kehendak Rakyat

Menurut cara penyaluran kehendak rakyat demokrasi dibedakan atas:

a) Demokrasi Langsung

Demokrasi langsung adalah paham demokrasi yang mengikut sertakan setiap warga negara dalam permusyawaratan untuk menentukan kebijaksanaan umum negara.

b) Demokrasi Tidak Langsung

Demokrasi tidak langsung adalah demokrasi yang dilaksanakan melalui sistem perwakilan. Penerapan demokrasi ini berkaitan dengan kenyataan suatu negara yang jumlah penduduknya banyak, wilayahnya luas, dan permasalahan yang dihadapinya makin rumit dan kompleks.

Macam-Macam Demokrasi

Ilustrasi bentuk pemerintahan demonstrasi. (Sumber: Pixabay)
Ilustrasi bentuk pemerintahan demonstrasi. (Sumber: Pixabay)

2. Atas Dasar Prinsip Ideologi

Berdasarkan paham ini terdapat dua bentuk demokrasi, yakni:

a) Demokrasi Konstitusional

Demokrasi konstitusional adalah demokrasi yang didasarkan pada kebebasan atau individualisme. Ciri khas demokrasi konstitusional adalah kekuasaan pemerintahnya terbatas dan tidak diperkenankan banyak campur tangan dan bertindak sewenang-wenang terhadap warganya. Jadi, kekuasaan pemerintah dibatasi oleh konstitusi.

b) Demokrasi Rakyat

Demokrasi rakyat disebut juga demokrasi proletar yang berhaluan Marxisme-Komunisme. Demokrasi rakyat ini mencita-citakan kehidupan yang tidak mengenal kelas sosial.

Manusia dibebaskan dari keterikatannya kepada pemilikan pribadi tanpa ada penindasan atau paksaan. Akan tetapi, untuk mencapai masyarakat tersebut dapat dilakukan dengan cara paksa atau kekerasan.

c) Demokrasi Pancasila

Berlaku di Indonesia yang bersumber dan tata nilai sosial dan budaya bangsa Indonesia serta berasaskan musyawarah untuk mufakat dengan mengutamakan keseimbangan kepentingan.

Macam-Macam Demokrasi

3. Atas Dasar yang Menjadi Titik Perhatiannya

Dilihat dari titik berat yang menjadi titik perhatiannya, demokrasi dapat dibedakan menjadi:

a) Demokrasi Formal (negara-negara liberal)

Demokrasi formal adalah demokrasi yang menjunjung tinggi persamaan dalam bidang politik tanpa disertai upaya untuk mengurangi/menghilangkan kesenjangan dalam bidang ekonomi.

b) Demokrasi Material (negara-negara komunis)

Demokrasi material adalah demokrasi yang menitik beratkan pada upaya-upaya menghilangkan perbedaan dalam bidang ekonomi, sedangkan persamaan bidang politik kurang diperhatikan dan bahkan kadang-kadang dihilangkan.

c) Demokrasi Gabungan (negara-negara nonblok)

Demokrasi gabungan adalah demokrasi yang mengambil kebaikan serta membuang keburukan dari demokrasi formal dan demokrasi material.

Prinsip-Prinsip Demokrasi

Ilustrasi bentuk pemerintahan demonstrasi. (Sumber: Pixabay)
Ilustrasi bentuk pemerintahan demonstrasi. (Sumber: Pixabay)

* Pengakuan hak asasi manusia.

* Pemisahaan atau pembagian kekuasaan (trias politika).

* Pemerintahan menurut hukum.

* Jaminan hak individu secara konstitusional, termasuk prosedurnya.

* Badan kehakiman yang bebas dan tidak memilih.

* Pemilihan umum yang bebas dan kebersamaan politik.

* Kebebasan mengemukakan pendapat

* Kebebasan berserikat dan berposisi.

* Pendidikan politik/kewarganegaraan (civil education).

Sumber: Kemdikbud

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel