Pengguna jalan diimbau waspadai jalan longsor lintas Parapat

·Bacaan 1 menit

Pengendara sepeda motor dan pengemudi mobil diimbau agar berhati-hati saat melintas di jalur Kota Wisata Parapat, Danau Toba, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, mengingat ada beberapa titik longsor.

Bupati Simalungun, Radiapoh Hasiholan Sinaga, di Raya, Selasa, menyebutkan ada tiga titik longsor terparah di lintas ruas jalan nasional tersebut, khususnya di daerah Pondok Buluh, Kecamatan Dolok Panribuan.

"Para pemilik angkutan juga diimbau agar tidak melebihi tonase angkutan atau kapasitas penumpang ketika melintasi daerah tersebut," katanya.

Pemkab Simalungun, lanjut dia, telah berkoordinasi dengan Kementerian PUPR melalui Balai Besar Pelaksana Jalan Nasional (BBPJN) Sumut untuk segera menangani jalan longsor tersebut.

Baca juga: Pengendara harus waspada lintasi jalinsum banyak lubang dan gelombang

Baca juga: Korlantas: ETLE di Tol Trans Sumatera ciptakan kelancaran lalu lintas

Diharapkan penanganan jalan tersebut sudah selesai ketika menjelang hari libur Lebaran mendatang, supaya dapat memudahkan masyarakat untuk berlibur atau mudik.

Penanganan yang lambat dikhawatirkan menyebabkan persoalan sosial, dan terganggunya ekonomi di Sumatera Utara yang dapat menjadi masalah nasional.

Sementara Kasat Lantas Polres Simalungun AKP H Aritonang menyatakan komitmen pihaknya melakukan pengaman di lokasi-lokasi yang rawan longsor dan membuat pos pengamanan.

Jalur buka tutup ketika jalan tidak bisa di lintasi dua kendaraan, akan diterapkan dalam upaya kelancaran lalulintas masyarakat.*

Baca juga: Tol Kapal Betung pastikan kelancaran arus lalu lintas sambut Lebaran

Baca juga: Jalan Lintas Barat Sumatera yang "terlupakan"

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel