Pengguna Toilet Umum di Beijing Tularkan Virus Corona ke Lebih dari 40 Orang

Merdeka.com - Merdeka.com - Otoritas kesehatan di Beijing, China,melarang penggunaan toilet-toilet umum untuk dua orang dalam waktu bersamaan.

Larangan tersebut dikeluarkan setelah seorang pengguna toilet menularkan virus corona ke lebih dari 40 orang yang menggunakan tiga toilet umum berbeda di Beijing pada Selasa (3/5).

Otoritas setempat memerintahkan penyemprotan disinfektan secara masif dan toilet yang berada di wilayah terkunci (lockdown) harus disemprot disinfektan setiap digunakan.

Sedikitnya 40 stasiun di 13 jalur kereta metro bawah tanah (subway) di Beijing ditutup total mulai Rabu setelah kasus positif COVID-19 yang merebak kembali sejak 22 April lalu di ibu kota China itu mencapai angka 453.

Selain itu, 158 rute bis di Distrik Chaoyang --yang masuk dalam kategori wilayah berisiko tinggi COVID-19-- berhenti beroperasi.

Rumah Sakit Shijingshan dan Rumah Sakit Peking University di Distrik Miyun juga menangguhkan pelayanan rawat jalan dan pelayanan gawat darurat.

Musim libur Hari Buruh yang berlangsung mulai Jumat (29/4) lalu akan berakhir pada hari ini Kamis (5/5). Demikian dilaporkan Antara, Rabu (4/5).

Namun, otoritas setempat menginstruksikan warga yang tinggal atau berkantor di Distrik Chaoyang agar bekerja dari rumah.

Otoritas setempat mengumumkan tiga putaran lagi tes massal PCR digelar mulai Selasa (3/5).

Pada putaran pertama, telah terkumpul sampel dari 19,9 juta warga.

Tiga tabung reagen yang masing-masing berisi 10 sampel dinyatakan positif. [pan]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel