Penggunaan Masker Ganda Lebih Efektif Tangkal COVID-19? Ini Kata Beberapa Ahli

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Penasihat Gugus Tugas COVID-19 di Gedung Putih, Dr. Anthony Fauci menyatakan penggunaan satu masker memang bagus, namun dua lapis akan lebih baik. Ia menyarankan penggunaan masker ganda untuk dapat meredam laju penyebaran Virus Corona COVID-19 di Amerika Serikat.

"Jadi jika Anda menggunakan masker dengan satu lapisan, kemudian memasang lapisan lainnya lagi, itu masuk akal bahwa kemungkinan akan lebih efektif," kata Fauci.

"Itulah alasan mengapa sering melihat orang menggunakan masker ganda atau menggunakan versi N95."

Pernyataan Fauci ini telah diikuti sejumlah tokoh di Negeri Paman Sam, termasuk beberapa orang yang menghadiri pelantikan Presiden Joe Biden pada 20 Januari, difoto dengan mengenakan masker dua lapis.

Penggunaan Masker Ganda Masuk Akal

Ilustrasi pemakaian masker. (dok. Unsplash/ Kobby Mendez)
Ilustrasi pemakaian masker. (dok. Unsplash/ Kobby Mendez)

The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) Amerika Serikat merekomendasikan penggunaan masker ganda untuk mengurangi penyebaran Virus Corona COVID-19. Menurut profesor dan ahli penyakit menular dari University of California, San Francisco, Dr. Monica Gandhi, rekomendasi tersebut masuk akal, selama melakukannya dengan benar.

"Tujuannya adalah untuk meningkatkan fit dan filtrasi dengan melapisi masker bedah dan masker kain," ujar Gandhi seperti dikutip dari Mental Floss, Senin (15/2/2021).

"Masker bedah yang terbuat dari polypropylene secara elektrostatis mengusir virus, sedangkan serat masker kain secara fisik memblokirnya. Kesesuaiannya ditingkatkan dengan menggunakan masker dengan dua lapisan."

Meskipun akurat, tujuannya adalah untuk menambahkan lapisan penyaringan ke masker kain.

Hanya Masker Bedah Tidak Cukup

Ilustrasi Pemakaian Masker Credit: pexels.com/Anna
Ilustrasi Pemakaian Masker Credit: pexels.com/Anna

Masker bedah, yang merupakan penutup sekali pakai yang biasanya dipakai dalam pengaturan perawatan kesehatan, memiliki efek penyaringan yang mirip dengan masker N95 unggulan, yang persediaannya terbatas.

Tapi masker bedah tidak terlalu cocok untuk wajah, dengan melapisi masker kapas buatan sendiri di atasnya, pemakainya mendapatkan manfaat dari lapisan polypropylene tanpa celah yang biasa terlihat di sekitar hidung dan pipi.

Efeknya mirip dengan masker kain yang sudah menggunakan lapisan polypropylene, jadi jika sudah memiliki salah satu jenis masker buatan sendiri ini, tidak perlu menggunakan masker ganda, kata Gandhi.

Dalam sebuah komentar baru yang ia tulis bersama dengan profesor teknik Virginia Tech Linsey Marr untuk jurnal Cell, Gandhi memberikan pengingat tentang cara kerja masker kain. Meskipun kain tenun permeabel (dapat ditembus partikel), sifat serat kain membuat patogen harus melewati semacam rintangan, bergerak di sekitar tikungan dan belokan.

Banyak aerosol tidak dapat melakukan perjalanan, membentur serat atau justru menempel. Perlindungan parsial ini didukung dengan penambahan masker bedah yang mengusir partikel.

Masker Ganda untuk Jaga Diri

Ilustrasi pakai masker | Maksim Goncharenok dari pexels
Ilustrasi pakai masker | Maksim Goncharenok dari pexels

Ada beberapa peringatan, meskipun masker bedah berguna untuk perlindungan ganda, penting untuk memastikannya terbuat dari bahan polypropylene. Gandhi mengatakan, masker berlabel untuk penggunaan bedah atau medis seharusnya baik-baik saja.

Penggunaan masker ganda juga bukan pengganti masker N95, yang memblokir 95 persen partikel di udara dan biasanya dipakai profesional perawatan kesehatan, yang bekerja paling baik jika sudah teruji sesuai untuk segel wajah yang tepat.

Penggunaan masker ganda juga bukan pengganti untuk mempraktikkan pedoman jarak sosial saat ini.

Sebenarnya ini bukanlah ide baru, filter untuk masker telah disarankan sebelumnya, tapi Gandhi mengatakan pernyataan itu muncul sekarang karena alasan yang bagus.

"Kami selalu tahu bahwa masker kain saja tidak dapat memblokir semua virus, tetapi mereka disarankan untuk meningkatkan penerimaan dan karena lonjakan kasus positif lebih kecil sebelumnya," katanya.

"Kami sekarang berada di gelombang ketiga dan paling mematikan dengan banyak virus yang beredar di negara ini, jadi meningkatkan kinerja masker akan membantu menurunkan jumlah penularan tersebut saat kami menunggu vaksinasi masal untuk keluar dari pandemi."

Reporter: Veronica Gita

Infografis 3 Tips Cuci Masker Kain untuk Cegah Covid-19

Infografis 3 Tips Cuci Masker Kain untuk Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Tips Cuci Masker Kain untuk Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Berikut Ini: