Pengiriman pesanan akhir tahun diprediksi meningkat 15 persen

·Bacaan 2 menit

Pengiriman instan pesanan selama musim liburan akhir tahun diprediksi meningkat 15 persen menyusul masih adanya keterbatasan pergerakan masyarakat dalam upaya mencegah penyebaran pandemi COVID-19.

"Di pekan terakhir menjelang Natal, permintaan pengiriman mulai meningkat, bahkan dapat terjadi secara mendadak," kata City Director Lalamove Indonesia Andi M. Rizki dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu.

Selain itu, data terakhir menunjukkan penjualan secara daring masih terus tumbuh karena tren belanja daring makin menunjukkan pergerakan yang berkelanjutan dan stabil di semua kategori. Ini juga akan mendorong permintaan akan layanan perusahaan di momen liburan akhir tahun ini.

Dikatakan, periode akhir tahun menjelang momen liburan Natal dan Tahun Baru memang salah satu periode tersibuk dalam setahun bagi banyak bisnis. Namun dengan persiapan yang tepat, berbagai sektor usaha, termasuk UMKM dapat memanfaatkan momen ini untuk meningkatkan penjualan, tentu saja salah satu aspek yang perlu diperhatikan pemilik usaha adalah kecepatan dan keamanan pengiriman pesanan.

Baca juga: Bisnis jasa pengiriman barang selama pandemi meningkat

Perusahaan mencatatkan peningkatan lebih dari 300 persen mitra pengemudi yang sudah terverifikasi dibandingkan tahun lalu untuk menghadapi lonjakan permintaan pengiriman selama Natal dan Tahun Baru. Armada yang disiapkan juga beragam, mulai dari mitra pengemudi motor, mobil, hingga pick-up box.

Untuk mengantisipasi peningkatan kebutuhan layanan pengiriman instan ini, perusahaan telah menghadirkan inovasi fitur dimana pengguna layanan dapat mengatur 19 titik pengiriman berbeda dalam sekali kirim. Jadwal pengiriman dari fitur ini juga bisa diatur melalui aplikasi, dan tersedia selama 24 jam.

Baca juga: Lalamove perluas layanan ke Surabaya dukung UMKM dan bisnis lokal

Untuk menjaga kenyamanan dan keamanan masyarakat dalam menggunakan jasa pengiriman, Lalamove juga telah memastikan bahwa 90 persen mitra pengemudi mereka yang terbagi dalam berbagai divisi telah menjalani proses vaksinasi dosis 2 kali, sehingga konsumen tidak perlu khawatir akan keamanan dan kesehatan mereka.

“Langkah ini juga merupakan bentuk dukungan kami terhadap upaya pemerintah dalam mencegah menyebarnya varian Omicron," kata Andi.

Baca juga: Lalamove bekali mitra pengemudi dengan "health kit"
Baca juga: J&T catat pengiriman lima juta paket per hari sepanjang Ramadhan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel