Penguatan Kualitas SDM Sektor Pertanian Jadi Cara Kementan Setop Impor Pangan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi covid-19 memang meluluhlantakkan aspek kehidupan manusia, baik di sektor kesehatan, sosial dan pariwisata. Sektor pertanian yang mempunyai Tugas Pokok dan Fungsi (Tupoksi) menyediakan pangan pun juga ikut terganggu.

Gangguan di sektor pertanian terjadi di semua lini baik sistem produksi, sistem distribusi, komunitas pertanian, hingga distribusi untuk mengirimkan hasil panen ke konsumen.

“Berarti memang sistem ketahanan pangan kita terganggu karena Covid-19. Namun demikian berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) yang sudah diolah oleh Kementerian Pertanian, diperkirakan sampai dengan Agustus dan September kebutuhan pokok 11 komoditas itu aman,” kata Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi, kepada Liputan6.com, Kamis (2/7/2020).

Kendati begitu, Dedi mengakui memang masih ada beberapa komoditas pangan yang masih impor seperti gula pasir, daging sapi dan daging kerbau, serta bawang putih. Sampai dengan saat ini, Dedi bersyukur bahwa Indonesia masih bisa mendapatkan komoditas pangan secara impor ketika dalam negeri belum bisa memenuhi kebutuhan sendiri.

“Memang ke depan kita harus memikirkan agar kita mampu menyediakan pangan sendiri. Berarti kita harus memanfaatkan pangan lokal kita, saat ini bawang putih lokal kita sebetulnya ada dan lumayan produktivitasnya, kalau kita genjot dan kembangkan terus kita bisa swasembada pertanian, gula pasir sebetulnya kita punya juga walaupun produksi belum memenuhi kebutuhan kita sehingga terpaksa harus impor,” katanya.

Begitupun dengan daging sapi, ayam, domba, dan lain sebagainya yang termasuk protein hewani itu baik. Ke depannya juga akan dikembangkan agar mampu memenuhi pangan sendiri tanpa harus impor lagi.

Peran SDM

Petani makin bersemangat melakukan aktivitasnya di sawah untuk penuhi stok pangan di Provinsi Sulteng.
Petani makin bersemangat melakukan aktivitasnya di sawah untuk penuhi stok pangan di Provinsi Sulteng.

Maka dari itulah peran Sumber Daya Manusia (SDM) yang harus terus didorong dan dikembangkan kualitasnya, agar kebutuhan pangan kita tercukupi di dalam negeri.

“Kalau ditanya bagaimana support BPPSDMP terhadap ketahanan kita, tentu kita support dari SDM. SDM pertanian itu ya petani, praktisi pertanian, dan penyuluh pertanian. Itu kita genjot agar mereka terus berproduksi,” ujarnya.

Pihaknya akan menugaskan praktisi, dan penyuluh harus tetap turun ke lapang, misalnya turun ke sawah, ladang supaya bisa mendampingi petani untuk menggenjot produksi, karena produksi tidak boleh tersendat, tidak boleh tertahan apalagi terlambat.

Kalau produksi terlambat artinya pangan juga terlambat, sehingga masalah pangan bisa menjadi soal yang berkepanjangan, itulah yang tidak boleh terjadi. Oleh karena itu dalam situasi dan kondisi apapun pertanian itu harus jalan terus.

“Maka harus turun ke lapangan untuk mendampingi petani bagaimana mengolah tanah yang baik, memilih varietas yang bagus, dan bagaimana cara menggunakan transplanter (alat penanam bibit), dan mengelola gulma (sejenis rumput liar), bagaimana cara mengelola panen menggunakan Harvester (mesin pemanen padi), cara skill panen menggunakan dryer dan sebagainya sampai panen kita dijual ke pasar,” jelasnya.

Mampu Untung

Aktivitas petani di persawahan Desa Pasir Kaliki, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Rabu (7/8/2019). (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Aktivitas petani di persawahan Desa Pasir Kaliki, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Rabu (7/8/2019). (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Demikian kata Dedi, sehingga petani itu mendapatkan keuntungan yang layak dan maksimal, kalau begitu maka para petani pasti akan terdorong untuk melakukan produksi berikutnya.

“Intinya kontribusi BPPSDMP itu bagaimana kita mendorong SDM pertanian, penyuluh, praktisi pertanian untuk terus berproduksi dan meningkatkan produktivitas,” pungkasnya.