Pengujian sampel cacar monyet di laboratorium AS minim permintaan

Pengujian untuk cacar monyet, salah satu bagian penting untuk mencegah wabah yang terus menyebar, dimulai dengan lamban di lima laboratorium komersial yang melakukan hampir seluruh pengujian nasional, seperti dilansir CNN pada Kamis (28/7).

Mayo Clinic Laboratories, misalnya, memiliki kapasitas untuk memproses 1.000 sampel cacar monyet sepekan, tetapi hanya menerima 45 spesimen dari dokter sejak memulai pengujian cacar monyet pada 11 Juli, menurut laporan itu.

"Ini benar-benar mengkhawatirkan. Ini seperti gejala stres pascatrauma (post-traumatic stress disorder/PTSD) COVID," kata Peter Chin-Hong, anggota Komite Penasihat Ilmiah Virus Cacar Monyet Departemen Kesehatan Masyarakat California, merujuk pada fase awal pandemi ketika pengujian virus corona sangat terbatas.

"Meskipun kecemasannya sama, alasannya berbeda karena untuk COVID-19, kapasitas pengujiannya rendah, sedangkan untuk cacar monyet, kapasitasnya banyak, tetapi permintaannya rendah," papar laporan itu.

Pengujian adalah bagian utama dari upaya pencegahan cacar monyet karena dua alasan, yakni pengujian adalah langkah pertama untuk mengidentifikasi dan mengisolasi pasien.

Selain itu, pengujian juga memberikan gambaran kepada para pejabat kesehatan masyarakat tentang ruang lingkup wabah tersebut serta wilayah geografis mana yang paling membutuhkan sumber daya, imbuhnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel