Pengumpulan hewan kurban di Masjid Istiqlal sebanyak 48 ekor

Wakil Ketua Bidang Penyelenggara Peribadatan Masjid Istiqlal, Jakarta, Abu Hurairah mengatakan pengumpulan hewan kurban berupa sapi dan kambing pada Idul Adha 1443 Hijriah/2022 Masehi seluruhnya sebanyak 48 ekor.

"Perolehan hewan kurban di Masjid Istiqlal, sapi sebanyak 32 ekor dan kambing 16 ekor," ujar Abu Hurairah di Masjid Istiqlal, Jakarta, Minggu.

Di antara puluhan sapi itu, salah satunya merupakan sumbangan dari Presiden Joko Widodo. Disebut-sebut, sapi tersebut memiliki bobot lebih dari satu ton.

Pengurus Masjid Istiqlal sebelumnya menyampaikan bahwa pihaknya menerima titipan baik berupa hewan kurban langsung ataupun dalam bentuk uang. Sebagian dari hewan kurban itu akan didistribusikan ke masjid/yayasan yang telah terdata sebelumnya demi pertanggungjawaban.

Baca juga: Presiden Jokowi berkurban dua ekor sapi di Kepri

Baca juga: Masjid Jami As Salam Sampit terima sapi presiden seberat satu ton

Sementara sebagian lainnya, akan disembelih oleh pengurus Masjid Istiqlal. Selepas pelaksanaan Shalat Idul Adha, kata Abu, pengurus tidak akan langsung melakukan penyembelihan.

"Kami menyembelih hewan kurban pada Senin," kata dia.

Hewan kurban yang akan didistribusikan maupun disembelih itu telah terseleksi dan memiliki sertifikat bebas dari segala penyakit, termasuk penyakit mulut dan kuku (PMK).

Sementara itu, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar mengatakan bahwa tak akan ada pembagian daging kurban secara langsung di Masjid Istiqlal. Daging akan langsung dibagikan ke RT/RW yang telah terdata.

"Jangan sampai nanti ada masjid fiktif. Harta ibadah tidak boleh dimanipulasi, tidak boleh dikorupsi," kata dia.

Baca juga: Ketua BWI M. Nuh jadi khatib Shalat Idul Adha di Masjid Istiqlal

Baca juga: DLH minta warga Surabaya tidak buang limbah rumen sembarangan

Pelaksanaan Shalat Idul Adha 1443 Hijriah di Istiqlal dihadiri oleh Presiden Republik Indonesia, para Menteri Kabinet Indonesia Maju, Pimpinan dan Pejabat Kementerian dan Lembaga Negara, serta Duta Besar negara-negara sahabat.

Shalat yang dimulai pukul 07.00 WIB ini dapat diikuti masyarakat Ibu kota dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan yang berlaku.

"Pelaksanaan Shalat Idul Adha tahun ini bisa diikuti oleh jamaah secara umum dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan yang berlaku," ujar Nasaruddin.

Baca juga: Pemkot Kediri membagikan 46 kambing kurban ke seluruh kelurahan

Baca juga: Pemkot Banjarmasin gelar Gerakan Kurban Asyik Tanpa Sampah Plastik

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel