Pengungsi LGBT Afghanistan Rasakan Kebebasan Usai Tiba di Inggris

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, London - Saya merasa seperti "manusia untuk pertama kalinya" dalam hidup saya, ujar seorang pria gay Afghanistan setelah tiba di Inggris bersama 28 orang lainnya dari komunitas LGBT.

Pria itu - yang tidak disebutkan namanya oleh BBC karena alasan keamanan - melarikan diri dari Afghanistan, takut akan hidupnya di bawah Taliban yang kini menguasai negara Asia Tengah tersebut.

Kelompok Islam garis keras itu kembali berkuasa pada Agustus, setelah pasukan pimpinan AS pergi pada akhir 20 tahun kehadirannya.

Pada hari Jumat, seorang juru bicara Taliban mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa kelompok itu tidak akan menghormati hak-hak gay.

"Semuanya runtuh setelah jatuhnya Kabul," kata pria pengungsi itu kepada BBC, dikutip pada Minggu (31/10/2021).

"Saya sangat tertekan. Aku menghitung hari-hariku untuk mati."

"Bahkan saya adalah orang asing di rumah dan tempat tidur saya sendiri. Saya merasa saya adalah orang asing di kampung halaman saya, Kabul."

Kembalinya Taliban memicu eksodus massal orang-orang yang percaya bahwa mereka akan berada dalam bahaya jika mereka tinggal, termasuk orang-orang yang bekerja sama dengan AS dan sekutu-sekutunya, dan sejumlah wanita terkenal.

Anggota komunitas LGBT juga berusaha untuk pergi, tidak yakin masa depan mereka di bawah Taliban. Terakhir kali kelompok itu berkuasa - antara tahun 1996 dan 2001 - pria gay dilaporkan dirajam batu sampai mati.

Komunitas ini belum hidup secara terbuka dalam 20 tahun sejak - seperti banyak orang, pria yang diwawancarai BBC memiliki istri dan anak.

"Komunitas LGBTI [lesbian, gay, biseksual, transgender dan interseks] adalah komunitas bawah tanah rahasia, tetapi kami saling mengenal dan jaringan kami, dan jika salah satu dari kami ditangkap, mereka bisa menemukan sisa dari kami," katanya kepada BBC.

"Kabul bukanlah kota besar, dan dengan cara Taliban memerintah negara, tidak sulit untuk menemukan orang-orang LGBTI yang terkenal. Kami juga mendengar beberapa orang ditangkap."

Evakuasi dari Kabul Dibantu LSM Pendukung LGBT

Pasukan koalisi Inggris dan Turki, bersama dengan Marinir AS, membantu seorang anak selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, Jumat (20/8/2021).  (Staff Sgt. Victor Mancilla/U.S. Marine Corps via AP)
Pasukan koalisi Inggris dan Turki, bersama dengan Marinir AS, membantu seorang anak selama evakuasi di Bandara Internasional Hamid Karzai di Kabul, Afghanistan, Jumat (20/8/2021). (Staff Sgt. Victor Mancilla/U.S. Marine Corps via AP)

Pelarian pria itu hanya mungkin dengan bantuan organisasi LGBT internasional. Upaya awal untuk pergi dengan penerbangan evakuasi dari bandara Kabul - melewati penjaga Taliban yang "menakutkan" - gagal.

Tetapi hampir dua bulan kemudian, setelah berhasil sampai ke negara ketiga untuk menunggu visa, pria itu tiba di Inggris.

Para pejabat menjelaskan bahwa menteri luar negeri Inggris dan organisasi Inggris dan Kanada Stonewall dan Rainbow Railroad campur tangan untuk membantu 29 orang pertama.

Lebih banyak anggota komunitas LGBT Afghanistan diperkirakan akan pergi dalam beberapa bulan mendatang.

Kedatangan mereka terjadi ketika juru bicara menteri keuangan Afghanistan mengatakan hak asasi manusia akan dihormati dalam kerangka hukum Islam, tetapi bukan hak-hak gay. "LGBT... Itu melanggar hukum Syariah kita," kata Ahmad Wali Haqmal.

Bagi para pengungsi, ini adalah awal dari kehidupan baru.

"Inggris adalah rumah baru bagi saya," kata pria itu. "Semuanya baru bagi saya di sini. Gaya hidup baru, bahasa dan budaya baru. Saya sedikit gugup tentang masa depan saya, dan saya mencoba mencari tahu di mana memulai hidup baru saya, tetapi bung, saya merasa aman dan bebas!

"Ini luar biasa."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel