Pengungsi Rohingya di Medan Meninggal karena COVID-19

·Bacaan 1 menit

VIVA – Seorang pengungsi etnis Rohingya bernama Eshak Mohammad (64) meninggal dunia, karena terpapar COVID-19 dan menghembuskan nafas terakhir di Rumah Sakit Universitas Sumatera Utara atau RS USU.

Pasien warga negara Myanmar itu, meninggal dunia pada Minggu subuh, 1 Agustus 2021, sekitar pukul 04.00 WIB. Eshak merupakan pengungsi Rohingya yang menetap di Community House Pelangi, Jalan Jamin Ginting, Kota Medan.

"Benar, tapi saran saya sebaiknya pihak penanggungjawab pengungsi yang ditanya," kata Humas RS USU, Muhammad Zeinizen kepada wartawan di Medan, Senin.

Salah seorang pengungsi etnis Rohingya yang enggan menjelaskan disebut namanya, mengatakan Eshak dirawat di rumah sakit milik USU sejak Jumat, 30 Juli 2021. Tapi, ia tidak tahu almarhum dimakamkan dimana.

"Dia dirawat sejak Jumat kemarin. Tapi saya enggak tahu di mana dia dikebumikan," sebutnya.

Kasubbag Humas, Reformasi Birokrasi dan Teknologi Informasi Kanwil Kemenkumham Sumut, Bambang Suhendra saat dikonfirmasi VIVA hingga Senin malam, terkait meninggalnya pengungsi Rohingya. Namun, ia tidak merespon pertanyaan wartawan melalui telpon dan pesan WhatsApp.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel