Pengusaha Ini Tanam Strawberry di Laboratorium, Dijual Rp299.475 per Kotak

Merdeka.com - Merdeka.com - Sebuah perusahaan buah berry di New Jersey, Amerika Serikat bernama Oishii menjual sekotak strawberry dengan harga mencapai USD20 atau Rp299.475. Cara menanamnya yang unik dan kualitas buah yang dihasilkan membuat strawberry ini dijual dengan harga tinggi, namun tidak mengurangi jumlah pembeli.

Pendiri dan CEO Oishii, Hiroki Koga mengatakan, rasa dari strawberry produksinya tidak seperti tipe strawberry pada umumnya. Mereka lebih manis, dengan bagian tengah yang lebih padat dan lebih segar.

"Strawberry Oishii rata-rata dua hingga tiga kali lebih banyak dalam tingkat kemanisan, dibandingkan dengan apa yang ditanam secara konvensional di AS. Begitu Anda mencicipi buah beri kami, itu benar-benar pengalaman yang sama sekali berbeda," kata Koga dilansir CNBC Make It.

Koga, mantan konsultan pertanian vertikal di Jepang, berimigrasi ke California untuk belajar program MBA di UC Berkeley pada tahun 2015. Saat berbelanja di pasar lokal, dia melihat bahwa stroberi Amerika tampak mengkilap dan besar dan lezat, tetapi sebenarnya berair dan kurang rasa.

Setelah lulus pada tahun 2017, Koga dan salah satu pendiri Brendan Somerville, lulusan MBA baru-baru ini dari UCLA, mulai membangun sendiri pertanian stroberi vertikal. Pada saat itu, pertanian vertikal terutama menampilkan sayuran hijau, yang tumbuh relatif cepat dan tidak memerlukan penyerbukan lebah untuk tumbuh.

Sayangnya, Koga belum pernah benar-benar membangunnya sendiri sebelumnya. Untuk itu, dia bersama Somerville menghabiskan satu tahun dengan konsultan mencari cara untuk menjaga lingkungan yang cocok untuk menanam strawberry dengan penyerbukan lewat lebah.

Hasilnya, pertanian vertikal Oishii lebih hijau dan bersih daripada pertanian biasa. Pertanian vertikal terbesar Oishii ada di Jersey City, New Jersey. Dengan luas 74.000 kaki persegi, membuat pertanian vertikal itu jadi yang terbesar di dunia, menurut Koga.

Fasilitas tersebut menampung pertanian vertikal itu sendiri, ruang kantor, dan laboratorium, tempat buah beri dari setiap panen diuji Brix, atau unit kadar gula yang menunjukkan rasa manis.

"Pertanian konvensional di sini di AS dapat Brix di mana saja antara empat hingga tujuh atau delapan. Jika Anda benar-benar beruntung, sembilan. Tergantung pada musim, stroberi kami secara konsisten Brix antara 10 hingga 15. Ini kualitas yang sama sekali berbeda," imbuh Koga.

pengusaha ini tanam strawberry di laboratorium, dijual rp299.475 per kotak
pengusaha ini tanam strawberry di laboratorium, dijual rp299.475 per kotak

Untuk menjaga kesegaran dan kualitas buah, perusahaan hanya mengirim dan menjual di toko-toko dalam radius sekitar 20 mil dari pertanian vertikalnya. Koga mengakui bahwa pengiriman stroberi ke seluruh negeri akan meningkatkan penjualan, tetapi mengatakan bahwa pertanian Oishii sudah memproduksi buah beri dengan kapasitas maksimum, dan pengiriman ke jarak yang lebih jauh dapat mengurangi kualitas strawberry yang ditanam pada suhu rendah untuk menjaga kesegarannya.

"Kami tidak ingin hanya menjadi perusahaan sosial dan berkelanjutan, tetapi kami sebenarnya ingin menyediakan produk yang lebih baik dari yang tersedia saat ini," kata Koga.

Awalnya, harga strawberry per kotak dibanderol USD50 atau Rp748.117 namun akhirnya dipanvkas menjadi USD20 per kotak. Tujuannya, agar semua masyarakat bisa menikmati makanan sehat dan berkualitas tinggi.

Koga mengatakan, biaya mencerminkan kualitas buah dan nilai produksinya. Strawberry Oishii ditanam tanpa pestisida, dan menggunakan lebih sedikit air daripada metode pertanian tradisional. Dan karena mereka tumbuh di dalam ruangan, maka nutrisi dari buah tersebut tidak terserap ke tanah.

"Terkadang orang bertanya kepada kami, 'Apakah Anda mengambil pekerjaan dari petani?' Tetapi sebenarnya justru sebaliknya, karena kami tidak memiliki cukup petani untuk memberi makan populasi (dunia) yang terus bertambah, dan pertanian vertikal memungkinkan kami bercocok tanam jauh lebih efisien."

Itulah sebagian alasan Oishii mengubah titik harganya, meskipun produk tetap laku terjual dengan harga USD50. Membuktikan bahwa pertanian vertikal dapat menghasilkan produk yang terjangkau dapat mendorong perubahan besar di bidang pertanian.

Meski demikian, teknologi dari pertanian Oishii masih sangat mahal. Namun Koga meyakini bahwa siklus harga teknologi baru akan selalu sama. Dari yang kompleks dan mahal, menjadi lebih sederhana, terjangkau, dan mainstream. Seperti smartphone dan kendaraan listrik.

Koga mengatakan langkah Oishii selanjutnya adalah memperluas ke dalam bentuk produk lain, seperti tomat dan melon. Sambil mempertimbangkan biaya yang memakan waktu untuk membangun lebih banyak fasilitas pertanian vertikal untuk memenuhi permintaan.

"Kami sangat yakin untuk membuat ini lebih efisien dalam 5-10 tahun mendatang, dan benar-benar mencapai titik di mana pertanian vertikal menjadi standar baru, di mana ini menjadi lebih terjangkau daripada produk konvensional," tutupnya. [azz]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel