Penikaman Maut di Nice Prancis: Joe Biden Kirim Doa, Donald Trump Sebut Islam Radikal

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta- Kandidat presiden AS dari Partai Demokrat, Joe Biden menyampaikan doa dan belasungkawa-nya terhadap para korban yang tewas dalam insiden penikaman di sebuah gereja di Nice, Prancis.

Dalam postingannya di Twitter, Joe Biden juga mengatakan bahwa ia berjanji, jika nantinya terpilih menjadi presiden, akan menindak tegas kekerasan ekstremis.

"Jill (Istri Biden) dan saya membawa orang-orang Prancis dalam doa kami setelah serangan teror mengerikan di Nice - yang menargetkan orang-orang tak berdosa di rumah ibadah," tulis Biden di laman Twitter-nya pada Jumat (30/10).

"Pemerintahan Biden-Harris akan bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk mencegah kekerasan ekstremis dalam segala bentuk," lanjut Biden dalam postingannya.

Presiden AS Donald Trump Sampaikan Dukungan pada Prancis

Presiden AS Donald Trump di Konvensi Partai Republik. Dok: AP Photo
Presiden AS Donald Trump di Konvensi Partai Republik. Dok: AP Photo

Dikutip dari Associated Press, Jumat (30/10/2020) calon presiden petahana dari Partai Republik AS, Donald Trump juga menyampaikan dukungannya terhadap Prancis melalui Twitter.

Selain itu, Donald Trump menyebut insiden itu sebagai 'serangan teroris Islam radikal'.

"Hati kami bersama orang-orang Prancis. Amerika berdiri bersama sekutu tertua kita dalam pertempuran ini," ujar Trump dalam laman Twitter-nya.

"Serangan teroris Islam Radikal ini harus segera dihentikan. Tidak ada negara, Prancis, atau yang lainnya yang dapat bertahan lama dengan itu!," sebut Trump.

Saksikan Video Berikut Ini: