Peningkatan Kasus COVID-19 dan Kematian di Garut, Epidemiolog: Itu Representasi Indonesia

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Epidemiolog Dicky Budiman mengatakan lonjakan kasus dan kematian akibat COVID-19 yang terjadi di Garut merupakan representasi apa yang terjadi di Indonesia. Dicky menduga kenaikan kasus konfirmasi COVID-19 dan kematian bukan karena libur Lebaran saja tapi sudah lama sebelumnya.

"Ketika kota-kota kecil seperti Garut sudah memiliki kasus serius terutama angka kematian di atas rata-rata angka dunia dan nasional, ini menunjukkan kasusnya sudah lama kronis," kata Dicky kepada Liputan6.com via pesan suara pada Rabu (19/5/2021).

Dicky menyebut penularan kasus sudah masuk ke tingkat terendah yakni komunitas sejak April 2020. Namun, penghentian kasus tidak pernah tuntas alhasil virus SARS-CoV-2 terus ada di masyarakat.

"Sebagian besar kasus infeksi tidak bisa ditemukan, ketika tidak bisa ditemukan bagaimana bisa menyelesaikan," kata kandidat doktor dari Griffith University Australia itu.

Mengingat transimisi sudah berada di rumah-rumah, Dicky menyarankan adanya kader-kader yang menjangkau ke rumah untuk membantu mendeteksi kasus COVID-19.

"Dalam konteks Garut, kita harus temukan dan putuskan kasusnya. Sekali lagi, di kasus kita ini enggak akan membludak di rumah sakit, enggak gitu di Indonesia, tapi ada di rumah-rumah. Makanya perlu penjangkauan kader ke rumah," tuturnya.

Lacak sampai ke rumah-rumah

Ilustrasi gambar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Corona COVID-19, diisolasi dari seorang pasien di AS. Diperoleh 27 Februari 2020 milik National Institutes of Health yang diambil dengan mikroskop elektron transmisi.(AFP/National Institutes Of Health)
Ilustrasi gambar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Corona COVID-19, diisolasi dari seorang pasien di AS. Diperoleh 27 Februari 2020 milik National Institutes of Health yang diambil dengan mikroskop elektron transmisi.(AFP/National Institutes Of Health)

Dicky berharap ada peningkatan tes COVID-19 di kalangan masyarakat Garut sehingga bisa terdeteksi orang yang terinfeksi virus SARS-CoV-2. Bila memang APBD terbatas, pemerintah daerah bisa meminta warga melakukan isolasi mandiri selama 10-14 hari.

"Dukung meraka untuk berada di dalam rumah 10-14 hari, terutama masyarakat miksin agar bisa tetap makan," saran Dicky.

Mengenai upaya Bupati Garut menyiagakan Puskesmas, hal itu memang sudah seharusnya. "Kesiapan puskesmas iya, tapi cari sumber penularan ke sumbernya ya ke rumah-rumah tangga."

Infografis Awas Lonjakan Covid-19 Libur LebaranP

Infografis Awas Lonjakan Covid-19 Libur Lebaran (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Awas Lonjakan Covid-19 Libur Lebaran (Liputan6.com/Triyasni)

Simak Video Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel