Penjualan Kendaraan Ambles, Laba Grup Astra Turun 22 Persen di Kuartal I 2021

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - PT Astra International Tbk mengumumkan laporan keuangan di sepanjang kuartal I 2021. Pada periode tersebut, holding grup Astra memperoleh laba bersih Rp 3,728 triliun, menurun 22 persen secara tahunan (year on year) dibanding periode sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 4,810 triliun.

Senada, pendapatan bersih perusahaan juga turun 4 persen secara year on year, dari Rp 54,002 triliun pada kuartal I 2020 menjadi Rp 51,7 triliun di kuartal I 2021.

"Pendapatan dan laba bersih grup Astra pada kuartal pertama tahun 2021 lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun lalu, mengingat tahun lalu pandemi baru mulai memengaruhi ekonomi Indonesia dan kinerja bisnis secara substansial pada bulan Maret2020," ujar Presiden Direktur Astra International Djony Bunarto Tjondro dalam laporan tertulisnya, Rabu (21/4/2021).

"Walaupun kinerja usaha grup Astra perlahan membaik pada beberapa bulan terakhir, prospek kinerja tahun ini masih dibayangi oleh ketidakpastian akibat dampak dari pandemi yang masih berlanjut," tambah Djony.

Pada kuartal I 2021, penjualan mobil secara nasional turun 21 persen menjadi 187 ribu unit. Sementara penjualan mobil Astra ambles 24 persen menjadi 99 ribu unit dengan pangsa pasar menurun dari 55 persen menjadi 53 persen.

Sementara penjualan sepeda motor secara nasional menurun 18 persen menjadi 1.294.000 unit pada triwulan pertama tahun ini. Di sisi lain, penjualan Astra atas sepeda motor Honda terpangkas 17 persen menjadi 1.008.000 unit, namun pangsa pasar sedikit meningkat.

Komponen Otomotif

Toyota-Astra Motor (TAM) berikan promo mudik servis berkala (dok. Toyota)
Toyota-Astra Motor (TAM) berikan promo mudik servis berkala (dok. Toyota)

Bisnis komponen otomotif grup dengan kepemilikan 80 persen, PT Astra Otoparts Tbk (AOP), mencatatkan peningkatan laba bersih sebesar 43 persen menjadi Rp 164 miliar pada kuartal pertama 2021. Terutama disebabkan meningkatnya keuntungan selisih kurs, meskipun pendapatan dari segmen pabrikan menurun.

Secara umum, laba bersih yang diatribusikan kepada grup holding Astra mayoritas mengalami penurunan. Terkecuali untuk sektor bisnis properti yang menyumbang peningkatan 23 persen dari Rp 40 miliar menjadi Rp 49 miliar, dan sektor alat berat, pertambangan, konstruksi dan energi yang naik 3 persen dari Rp 1,052 triliun menjadi Rp 1,088 triliun.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: