Pentingnya budaya riset untuk kemandirian layanan kesehatan

·Bacaan 2 menit

Ketua Umum PB Ikatan Dokter Indonesia, Dr. Daeng M Faqih, SH, MH mendorong para dokter di Indonesia agar memiliki budaya dan semangat melakukan riset demi tercapainya kemandirian dan inovasi di bidang pelayanan kesehatan dan penunjangnya.

Dorongan ini salah satunya diwujudkan melalui gelaran Anugerah Karya Cipta Dokter Indonesia (AKCDI) bekerja sama dengan Kalbe Farma yang tahun ini memasuki penyelenggaran ketiga.

"Ke depan, dengan budaya riset yang baik dan pemerintah juga mendorong budaya riset di tanah air ini kita akan bisa mendorong inovasi dan kemandirian di bidang pelayanan kesehatan dan industri pendukung pelayanan kesehatan," ujar dia dalam konferensi pers Anugerah Karya Cipta Dokter Indonesia 2021 yang digelar daring, Rabu.

Daeng berpendapat, kemauan atau budaya untuk riset cukup lemah di Indonesia. Jumlah jurnal-jurnal hasil riset, menurut dia, lebih kecil dibandingkan negara-negara lain.

Lebih lanjut, berkaca dari pandemi yang sudah terjadi hampir dua tahun terakhir, Indonesia bahkan belum mandiri dalam hal penatalaksanaan kesehatan dan menunggu arahan dari negara-negara lain.

"Misalnya penatalaksanaan, pasti kita menunggu arahan dari mana-mana yang dipraktikkan beberapa negara, baru kita mengikuti termasuk barang-barang-barang atau alat kesehatan yang diperlukan untuk pelayanan kesehatan. Dengan terobosan riset ke depan, inovasi dan kemandirian harapannya bisa didorong," tutur dia.

Oleh karena itu, melalui pemberian penghargaan pada para periset dalam hal ini dokter diharapkan setidaknya memberikan semangat pada mereka yang aktif dan melakukan riset.

Lebih lanjut, apabila semangat dan budaya dokter Indonesia untuk melakukan riset terbentuk maka yang bisa diharapkan kemudian yakni kebijakan kesehatan termasuk pelayanan kesehatan berbasis riset sehingga terukur.

"(Kami) ingin mendorong semangat dan budaya dokter Indonesia untuk melakukan riset, sehingga begitu dorongan ini bagus, budaya dan semangat terbentuk, kita berharap tumbuh kembangnya kemandirian di Indonesia," kata dia.

Baca juga: Indonesia MIRAH dukung riset dokter Indonesia

Baca juga: Dokter hewan: Perlu riset mendalam penularan COVID-19 ke hewan

Baca juga: BRIN perkuat riset pengujian produk kesehatan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel