Penumpang di Bandara Dubai Turun 70 Persen Selama Pandemi Corona Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pandemi corona Covid-19 merontokan sebutan Bandara Internasional Dubai sebagai yang tersibuk di dunia. Sejak pandemi melanda, lalu lintas penumpang di bandara itu mengalami penurunan 70 persen.

Penurunan drastis itu belum pernah terjadi sebelum 2020. Sementara titik transit timur-barat utama mulai melihat peningkatan lalu lintas setelah maskapai penerbangan jarak jauh Emirates melanjutkan rutenya musim panas lalu. Muatan penumpang bandara pada 2020 sebesar 25,9 juta masih sedikit dibandingkan dengan 2019.

Maskapai penerbangan memangkas jadwal mereka dan penerbangan menurun lebih dari 50 persen dengan kurang dari 80 persen kursi terisi. Selama berbulan-bulan ketika industri perjalanan runtuh di seluruh dunia, bandara besar Dubai, yang menampung 86,4 juta penumpang pada 2019, menjadi kota hantu karena banyak toko yang tutup, melansir dari Business Standard, Sabtu, 20 Februari 2021.

Pemulihan penumpang mendapatkan momentum pada Desember 2020 karena kota itu mempromosikan diri sebagai tempat liburan ramah pandemi bagi wisatawan yang melarikan diri dari pembatasan keras di rumah. Pada Desember 2020, volume penumpang melampaui ekspektasi industri sebesar 2,19 juta, kata pihak bandara tersebut.

Orang-orang Israel berbondong-bondong ke Uni Emirat Arab setelah kesepakatan normalisasi terobosan dan para pelancong yang lelah berdatangan untuk merayakan liburan dan Malam Tahun Baru di bar yang ramai dan hotel mewah.

Mendasari pembukaan kembali Dubai sejak Juli 2020 lalu telah menjadi kampanye pemeriksaan virus corona yang agresif. Pengunjung diterima dari mana saja selama mereka diperiksa pada saat kedatangan dan dalam banyak kasus sebelum keberangkatan.

Berharap pada Vaksinasi

Ilustrasi bandara. (dok. Jeshoot-com/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)
Ilustrasi bandara. (dok. Jeshoot-com/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)

Sekarang, kata Griffiths, bandara bertaruh pada peluncuran cepat vaksin virus Corona untuk mendorong lebih banyak orang naik pesawat, bersama dengan teknologi pencitraan tanpa kontak dan termal. UEA telah meluncurkan program vaksinasi virus corona tercepat kedua di dunia, dengan 50 dosis diberikan per 100 penduduk pada Senin lalu.

Terlepas dari tanda-tanda kehidupan, vaksin menawarkan secercah harapan, prospek industri tetap tidak pasti. Meskipun permintaan secara keseluruhan diperkirakan akan meningkat tahun ini, maskapai penerbangan menunjukkan kehati-hatian di rute internasional.

Kampanye vaksinasi telah tersebar di seluruh dunia dan kekhawatiran telah meningkat atas lebih banyak varian virus yang dapat menular. Persyaratan karantina yang selalu berubah di seluruh dunia telah membuat rencana perjalanan menjadi berantakan.

Sementara itu, UEA sedang berjuang dengan lonjakan besar kasus virus corona, mendorong negara-negara untuk menghentikan penerbangan ke Dubai dan pemerintah kota memberlakukan pembatasan yang dapat mengganggu ekonominya.

Inggris melarang semua penerbangan langsung ke Dubai bulan lalu, membekukan rute udara internasional tersibuk di dunia. London menduduki peringkat kota tujuan utama bandara Dubai tahun lalu, dengan 1,15 juta pelanggan.

Bandara Internasional Dubai pertama kali melampaui London Heathrow sebagai bandara tersibuk di dunia untuk lalu lintas internasional pada 2014. Sejak saat itu, bandara ini mempertahankan mahkota tersebut.

Heboh Penumpang Pesawat Membeludak

Infografis Heboh Penumpang Pesawat Membeludak (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Heboh Penumpang Pesawat Membeludak (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: