Penumpang penerbangan LN wajib tes usap, domestik cukup uji cepat

Faisal Yunianto

Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 menegaskan hanya penumpang untuk penerbangan luar negeri yang wajib menyertakan hasil negatif COVID-19 melalui metode uji usap atau swab test Polymerase Chain Reaction/PCR sedangkan penumpang penerbangan domestik bisa hanya menggunakan hasil rapid test (uji cepat).

Aturan tersebut sesuai Surat Edaran Gugus Tugas Nomor 4 Tahun 2020 tentang Kriteria Pembatasan Perjalanan Orang Dalam Rangka Percepatan Penanganan COVID-19, yang diubah menjadi SE Nomor 6 Tahun 2020.

“Dalam negeri ketentuannya adalah menggunakan hasil dari PCR tes, tetapi juga boleh menggunakan rapid test. Ini sesuai Surat Edaran Gugus Tugas Nomor 4, dan diperbaiki menjadi Nomor 6 diperpanjangannya,” kata Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Letjen Doni Monardo dalam konferensi pers usai rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis.

Sedangkan untuk penumpang dari luar negeri, kata Doni, mengacu pada Surat Edaran Menteri Kesehatan Nomor HK.02.01/MENKES/313/2020 Tentang Protokol Kesehatan Penanganan Kepulangan WNI dan Kedatangan WNA Dari Luar Negeri di Pintu Masuk Negara dan di Wilayah Pada Situasi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Dalam beleid tersebut, penumpang dari luar negeri diwajibkan membawa hasil tes negatif COVID-19 melalui PCR.

“Semua yang tiba dari luar negeri, baik yang sifatnya mandiri maupun yang merupakan kelompok PMI (Pekerja Migran Indonesia) itu wajib menggunakan metode PCR tes,” demikian Doni.

Baca juga: BPS: Penumpang pesawat anjlok 81,70 persen pada April
Baca juga: Lion Air Group hentikan sementara operasional penerbangan mulai 5 Juni
Baca juga: Pendapatan Garuda anjlok 90 persen, 70 persen pesawat dikandangkan