Penutupan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru diperpanjang

Risbiani Fardaniah

Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB-TNBTS) memutuskan untuk memperpanjang status penutupan sementara kawasan Gunung Bromo, termasuk Gunung Semeru di Jawa Timur, untuk mengantisipasi penyebaran Virus Corona baru atau COVID-19.

Kepala Balai Besar TNBTS John Kennedie mengatakan bahwa penutupan sementara kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru bagi para wisatawan tersebut dilakukan hingga batas waktu yang belum ditentukan.

“Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memperpanjang penutupan untuk seluruh kawasan taman nasional, sampai dengan pengumuman lebih lanjut,” kata John, di Kota Malang, Jawa Timur, Jumat.

Baca juga: COVID-19 tak pengaruhi arus kunjungan wisatawan ke Bromo-Semeru

Perpanjangan penutupan itu, lanjut John, setelah memperhatikan perkembangan terkait penyebaran COVID-19, dengan memperhatikan status kedaruratan bencana wabah yang diperpanjang oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Perpanjangan tersebut ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Kepala BNPB Nomor 13.A Tahun 2020, yang memperpanjang masa kedaruratan bencana wabah COVID-19 hingga 29 Mei 2020.

"Perpanjangan penutupan ini untuk meminimalisir dampak risiko semakin meluasnya COVID-19 di Indonesia," kata John.

Sebelumnya, Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memutuskan untuk menutup sementara destinasi wisata unggulan di Jawa Timur itu mulai 19-31 Maret 2020. Namun, pada akhirnya penutupan tersebut harus diperpanjang hingga batas waktu yang belum ditentukan.

Baca juga: Gunung Bromo ditutup sementara antisipasi penyebaran COVID-19

Baca juga: Pemerintah kaji stimulus tambahan bagi sektor pariwisata