Penyanyi Ceko Hana Horka Meninggal karena Sengaja Covid-19, Anaknya Marah pada Kaum Anti-Vaksin

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Penyanyi folk asal Ceko bernama Hana Horka dikabarkan meninggal dunia di usia 57 setelah sengaja terpapar Covid-19 saat suami dan putranya sedang dinyatakan positif.

Melansir huffpost.com, belum lama ini, seperti disampaikan BBC, putra Hana Horka yang bernama Jan Rek (23), mengecam adanya wacana anti-vaksin yang menurutnya menjadi penyebab ibunya meninggal dunia.

Sebelum meninggal dunia, Hana Horka sempat menuliskan di media sosialnya pada pekan lalu bahwa ia tidak mau divaksin dan mengklaim dirinya telah pulih setelah tertular Covid-19 dari keluarganya.

Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Sempat Tampak Membaik

Penyanyi Ceko Hana Horka. (Facebook Hana Horka)
Penyanyi Ceko Hana Horka. (Facebook Hana Horka)

Menurut Jan Rek, selama ia positif Covid-19, sang ibunda sempat mengalami kondisi seperti orang sakit selama beberapa hari lalu tampak terlihat seperti sudah membaik.

Hendak Jalan-Jalan

Jan Rek menyampaikan bahwa sebelum meninggal dunia, ibunya sedang bersiap untuk berjalan-jalan pada Minggu pagi. Namun akhinya Hana berbaring setelah mengeluh sakit punggung, Kondisinya pun langsung memburuk hingga meninggal dunia.

Kemarahan Anak Hana

Ungkapan kemarahan Jan Rek kepada orang-orang yang menyebarkan wacana anti-vaksin disampaikannya melalui media sosial.

"Kalian mengambil ibuku, yang mendasarkan argumennya pada keyakinan kalian. Aku membenci kalian," tulis Jan Rek, melansir huffpost.com dikabarkan The New York Times.

Tertular saat Natal

Jan Rek dan ayahnya, yang keduanya sudah vaksinasi COVID-19 dosis lengkap, sama-sama tertular COVID-19 selama Natal.

Namun dia mengatakan ibunya, Hana Horka telah memutuskan untuk tidak menjauh dari mereka, lebih memilih untuk mengekspos dirinya ke Virus Corona yang menjangkiti.

"Dia seharusnya diisolasi selama seminggu karena kami positif COVID-19. Tapi dia bersama kami sepanjang waktu," katanya.

Republik Ceko melaporkan rekor jumlah kasus COVID-19 pada Rabu 19 Januari.

Jumlah kasus COVID-19 di Republik Ceko mencapai tertinggi harian baru pada Rabu 19 Januari, dengan 28.469 kasus dilaporkan dalam populasi 10,7 juta orang.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel