Penyebab Angka Kematian Ibu Hamil Meningkat 10 Kali Lipat Selama Pandemi COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Sekretaris Jenderal Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), dr Budi Wiweko SPOG(K) mengungkapkan bahwa virus Corona penyebab COVID-19 meluluhlantakan sistem imunitas pada ibu hamil. Sehingga menyebabkan ibu hamil berada pada kondisi acute respiratory distress syndrome (ARDS).

"Kondisi ini yang menyebabkan risiko kematian ibu hamil akibat COVID-19 meningkat sampai tiga kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan perempuan yang tidak hamil," ujar Budi Wiweko kepada Health Liputan6.com melalui aplikasi pesan singkat pada Jumat, 20 Agustus 2021.

Dikutip dari Mayo Clinic, acute respiratory distress syndrome atau ARDS yang dialami ibu hamil selama pandemi COVID-19 merupakan kondisi adanya cairan yang menumpuk pada alveoli atau kantung udara pada paru-paru. Sehingga, cairan tersebut membuat paru-paru tidak dapat terisi dengan udara yang cukup.

Hal tersebut menyebabkan ibu hamil mengalami kesulitan bernapas dan sesak napas berat. Disebabkan lebih sedikit oksigen yang dapat mengalir pada tubuh ibu.

Ketua Umum PP Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Dr Ari Kusuma Januarto SPOG(K) juga mengungkapkan bahwa ada 536 ibu hamil yang terpapar COVID-19. 52 persen di antaranya tidak bergejala atau OTG.

"Ini meningkatkan kemungkinan ibu ini memaparkan atau dipaparkan," ujar Ari Kusuma dalam Deklarasi Percepatan Vaksinasi COVID-19 pada Ibu Hamil pada Kamis, (19/8/2021).

Percepatan vaksinasi bagi ibu hamil

Ari menjelaskan bahwa angka kematian ibu di Indonesia merupakan tugas kita bersama untuk menurunkannya. Mengingat ibu hamil juga merupakan bagian dari masyarakat.

Sehingga, memercepat vaksinasi dinilai mampu menolong ibu hamil dan juga bayi dalam kandungannya.

"Dengan memberikan vaksinasi COVID-19 pada ibu hamil, artinya kita melindungi keluarga dan generasi mendatang yang akan dilahirkan dari rahim seorang ibu," ujar Ari.

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan kesiapan DKI Jakarta untuk menangani kasus ibu positif COVID-19 untuk persalinan.

Bahkan, sejak diresmikannya aturan ibu hamil boleh mendapatkan vaksinasi pada Senin (2/8) lalu, sudah tercatat ada sebanyak 1.754 ibu hamil yang mendapatkan vaksin dosis pertama.

Infografis

Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel